MAKLAMPIR ONSITE


sebelum cuti, gua kedatangan my very best friend, titis. gua lebih demen nyebutnya sebage mak lampir, selain gokil, dia juga emaknya gua ama suneo, secara kalo lagi mabora di jakarta dia yang jadi emaknya kita dan disaat kita sedih dia juga siap jadi emaknya kita semua. meskipun dengan typical lampir yang nyebelin, she’s still my emak. sebenere ngga ada kepengenan apa apa dengan hadirnya titis ke site, cuman karena iming iminig mencari ayah dan sekaligus pengen ngerasain dan ngeliat sendiri bagemana suasana di dite dan gili trawangan bikin manusia ini kecentilan dateng disini.

perjanjian mencari ayah ujung ujungnya pun ngga terjadi apa apa, alias cuman dibibir doangan.maklum selain dia kaga berani untuk nyolek nyolek ayah, nurut dia ayah disini juga terlalu ndut ndut. thanks to PBU! seperti biasanya, kebosanan temen temen gua yang dateng ke site juga terjadi ama titis. emang jelas bakalan bosen, kaga ada hiburan kaga ada mall, yang ada cuman pantai, debu, panas, dan makan. ngga heran undangan makan mulai dari ulang tahunnya cimot ampe ulang tahun pak roger demi menggaet ayah ato sekedar showing off jadi kegiatan paling berarti selama di site.

Gili trawangan sebagai pusatnya ayah segala ayah, tinggal kenangan, hujan badai dan cuaca yang masih ngga menentu jadi penghalang utamanya. sebenere gua juga berharap banget bisa nyeberang dan cuaca bagus, tetapi, apa daya, semuanya kembali ama cuaca yang sungguh sangat ngga bersahabat. meskipun akhirnya ngedumel, mak lampir pun memutuskan untuk makan dan makan dan makan. bantet bantet deh. sebodo. gua pun berpikiran sama, hei, it’s liburan! so why don’t we indulge ourself! lumayan bisa makan bareng kluarga besarnya cimot, makan ayam bakar taliwang, lumayan, kali ini ayamnya manusiawi alias kaga keras.

hasilnya makan berat badan semakin naek dan gua kebingungan buat nuruninnya gimana. gampang banget naeknyatapi suseh turunnya! yang pasti say bye bye to weight scale, karena gua beneran makan makan se-enak jidatnya, duh, makin chubby aja bakalan. kayanya musti diet lagi nih.
And again, pantai senggigi yang basi jadi hiburan sembari makan sate bulayak, sate yang sangat aneh dari usus sapi gitu, gua sih lebih demen nyebutnya sate lalet karena selain bentuknya yang persis lalet lagi disate, sekaligu karena memang ukurannya yang ngga bisa disebut sate tapi lebih tepat disebut sebagai jigong berderet.
well, liburan mak lampir kali ini kayanya kaga berhasil dengan mulus, cuaca jadi bagian terbesar dalam kegagalan mencari ayah. next time on april she’ll be back, break the gili!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s