BANGKOK HERITAGE

BANGKOK HERITAGE and PLACES
Dibagian ini gua akan cerita perjalanan gua ke tempat tempat heritage, mulai dari wat wat ampe tempat teampat yang emang wajib buat dikunjungin pas di Bangkok, tempat tempat laiinya

Silom Village
Pas turun dari bus Airport express kita langsung di drop di central silom. Celingak celinguk nyari penginepan Silom Village dengan terbata bata nanya kesemua orang. Setengah mati nanyain Silom Village, maklum logat yang kita kasi kemereka logat inggris sementara logat thai jelas beda jauh. Akhirnya setengah bingung kita masuk ke seven eleven my fav place in every country. Bli nomor local Bangkok, dan sekaligus nanya Silom Village. Setelah sedikit parno ternyata ngga jauh dari situ deket ama holiday inn. Silom Village (baca dengan logat Thai, silooom wilej) memang bukan hotel berbintang, ini rekomendasi dari temen gua, bahkan tempat makannya masuk ke jalan sutra kompas. Dan emang ngga ngecewakan, bahkan review dari asia rooms juga bagus. Service yang diberikan ok, harga kamar cuman 950baht tanpa breakfast sangat reasonable. Bersih n komplit dengan ketenangannya, ada tarian thai tradisional tiap malem, plus deket dengan BTS Surasak (jalan kaki nyante cuman 10 menit)

Chao Phraya River
Hari pertama di hari senin tanggal 19 maret, kita langsung menuju BTS Saphan Taksin, buat naek perahu di central pier – Sathorn Pier. Hari ini kita mau keliling wat wat penting di seputaran chao phraya. Perjalanan ngga jauh dari Silom Village cuman 1 BTS aja. Begitu turun BTS sebenere udah diwanti wanti ama ninuk temen gua yang udah tinggal lama dibangkok kalo mendingan kita ambil boat predestination aja. Tetapi karena kita masih bingung jadi kita ikutan ngantri aja ama bule bule di Chao Phraya Tourist Boat. Enak cuman 100baht bisa keliling boat diseluruh pier seharian ampe puas.
Disungai yang lumayan lebar ini plus ombak yang gede…ombak? yup karena sungai ini cukup sibuk dengan berbagai macam boat, dari hotel, boat tourist, boat umum, wah rame dah, jadi ngga heran goyangannya lumayan kenceng. Ada banyak hotel disepanjang sungai ini, terutama hotel mewah, terhitung dari Shangri-lA, Peninsula, Milenium Hilton (kalo yang ini baru setahun ini ditempatin katanya ninuk karena hotel ini bermasalah dengan konstruksinya), Royal Orchid, Hotel Oriental. Gua ngebayangin aja kalo gua kerja di Thai gitu yang tiap hari naek perahu kaya suaminya ninuk tuh, pastinya seru kali yah, berdasi mentereng keren, komplit dengan segala gadget, tapi naek perahu! Fantastis!) dan jangan salah perahu perahu disini komplit safetynya, dengan pelampun disetiap tempat duduk. Terawat

Oriental Pier
Di pemberhentian pertama ini ada oriental hotel. Berdiri tahun 1876, dan kata guidenya untuk bisa nginep disini sedikitnya musti ngerogoh kocek sebesar 10,000Baht for one single night. Gosh..gua aja males mau mengkonversikan ke rupiah. Hotel kuno, classic retro. Yang ada pasti banyak demit, jurik, dan sebangsanya…enggak banget!

Si Phraya Pier
Ada rivercity kind a store that provide antiques centre of Bangkok. Banyak barang antic khas Bangkok dan asia dijual disini. Well, masih belum menarik buat gua, maklum, disamping pasti harganya mahal, antic stuff really not turn me on.

Ratchawongse Pier
Pier ini menuju daerah Chinatown. Banyak makanan enak, mulai dari seafood dan pastinya adalah durian! Banyak took emas perhiasan dan pernak pernik cina tentunya. Akan gua certain di section Chinatown di bagian ini.
Kita ngga turun disini, cukup melewatin aja. Jadi emang kalo mau ke Chinatown lebih gampang naek perahu daripada naek taksi. Ngga bakalan kesasar deh.

Memorial Bridge Pier
Jembatan ini dibangun ama King Rama VII untuk ngubungin bagian timur dan barat Bangkok. Hebatnya lagi, ini jembatan bisa diangkat gitu kalo ada kapal besar lewat pada masanya. Sayang, denger denger sekarang dah ngga bisa diangkat lagi. Disini ada Pak Klong Tarad, kata guidenya nih, disini tempat jualan kemang paling juara di Bangkok. Teuteup masih blum menarik buat gua buat dikunjungin.

Tha Tien Pier
Ini pemberhentian pertama kita, langsung menuju Wat Po, ato the famous reclining budha. Disini pantung Budha yang sumpah mati guide edan lah pokoknya sedang nyante gitu, tubuhnya terbalut emas. Disini kita sempet foto fotoan (teuteup narcist) dan dari temple sinilah asal muasal pijatan thai yang kondang itu. Dengan harga 180baht untuk 30 menit pertama katanya enak banget. Tapi kebanyang dong, gua dateng kesitu dengan keringat bercucuran, trus badan di oprek oprek (tau pijetan thai kan?) wah..pasti bakalan ngga nyaman banget. Cuaca juga lagi terik terik aduhai gitu. Mendingan gua pass deh, ngga nyaman banget pasti. Sayang juga ngga nyobain, tapi gimana lagi?
Valent sempet merinding saat memasuki wat po, apalagi ngeliat kepala budha yang sungguh sangat fantastis ukurannya. Masih untung kita diperkenankan mengambil gambar disini. Nantinya di wat wat yang lain, banyak tempat temapt yang emang sacral dan tidak diperkenankan untuk mengambil gambar.

Wat Arun Pier
Puas ngeliat wat po, kita menuju Wat Arun, Temple of The dawn. Nyebrang aja dari Wat Po dengan membayar 3baht. Wat Arun cukup sadis nurut gua, dengan bangunan sangat menjulang tinggi dan curam, komplit dengan hiasan khas thai (katanya sih demon yang menjaga wat itu yah) kita pengen nyoba naek keatas, tetapi karena bangunan ini sudah tua jadi hanya dibagian dasar aja yang boleh kita naekin. Lha dibagian dasar aja kita naekin curam banget. Gua turun ampe pake acara ngesot gitu, maklum takut jatuh.
Wat Arun ini kondang sebagai salah satu landmark Thai dengan julukan temple of the dawn ngga heran banyak postcard gambar wat arun ini komplit dengan background matarahari yang turun ke bumi.

Maharaj Pier
Setelah terengah engah menaiki wat arun kita menuju the most fascinating Wat Pra Kaeo atau yang terkenal dengan nama Grand Palace. Tentunya masih menggunakan boat yah. Harga tiket yang dipatok lumayan mahal 250Baht. Tapi setelah ngeliat kompleknya, alamaaaak luas banget. Gua musti siap siap nih, keringetan, kepanasan, dan dehidrasi siap menghadang. Tapi setelah melihat lihat keliling emang dasyat banget pemandangan yang gua dapet, relief budha, thai, dan segala kulturnya thai kalo nurut gua emang bisa dilihat disini. Berbagai macem komplek, (yang gua sendiri bingung namanya karena sangking luasnya) ada disini. Bahkan gua sempet ke semacam komplek pemakaman gitu. Dengan patung budha yang berjajar, plus ada nama dibawahnya ada fotonya juga! Apalagi kalo bukan abu orang mati!
Yang gua suka dari relief thai adalah gold, colorfull, and sophisticated ! apalagi ukiran ukirannya yang emang khas banget itu, wah kaga ada yang bisa ngalahin deh. Di grand palace nya sendiri, ada penjaga yang ngga bergeming mau kita jogedan didepannya dia, mau foto bareng ngga masalah, kaya di inggris gitu deh.

Capek keliling komplek yang sangat luas itu, kita pun mampir bli thai tea atau cha yen (bahasa thai) plus gorengan yang disiram ama bumbu thai. Hmmmh enak banget! Disepanjang komplek grand palace diluarnya juga banyak tempat jualan oleh oleh gitu. Tapi kita ngga sempet mampir en liat liat, maklum keadaan dah panas banget jam 2.30 siang! Dan kita musti ngejar boat untuk balik ke central pier. Males aja naek taksi takut kalo kejauhan, takut kalo salah ngomong malah muter muter bin mahal.
Sebenere masih banyak yang bisa dikunjungi di sungai Chao Phraya ini, masih banyak pemberhentian, seperti.the royal barge museum pier, yang pasti cukuplah buat kita melewati Thammasat University yang kondang itu.
Sepoi sepoi angin membawa kita kembali ke central pier. Sempet tertidur juga gua di perahu, secara panas dan keringetan dehidrasi. Saying perahunya emang bukan dedesign untuk tidur seperti bus malem alhasil kepala goyang kanan kiri.


2 thoughts on “BANGKOK HERITAGE

  1. halo mas o2,

    mo nanya” yah seputar naik boat di sungai chao phraya untuk mengunjungi tempat yang wajib didatangi ketika ke bangkok.

    kira” abis berapa jam untuk mengunjungi wat pho, wat arun dan grand palace itu? maksudnya sejak dari central pier sampe ke central pier lagi.

    trus, masi inget gak, kira” berapa lama boat dr central pier ke thien pier?

    trus trus, di sekitar wat pho itu pasti ada tuk” kan? lebih cepet mana pake tuk” ke grand palace ato pake boat lg aja?

    dijawab loh yo mass…

    makasi sebelumnya

    1. maaf baru sempet bales, untuk ngunjungi keliling grand palace butuh waktu seharian, karena mereka tutup jam 3 sore dan musto berangkat pagi pagi biar dapet kapal. antara satu pier dengan pier yg lain mah deket. yang capek jalannya sangking luas dan panaaaassss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s