TRAVELING AGAIN – BANGKOK THAILAND!

TRAVELING AGAIN – BANGKOK THAILAND!
Cerita traveling kali ini akan gua bagi menjadi beberapa bagian. PERJALANAN, mengenai ticket, pesawat, cuaca, dari berangkat sampai nyampe di indo dengan selamat. HERITAGE and PLACES, cerita lebih jauh soal kebudayaan, temple, wat wat, dan tempat menarik. SHOPPING my favourite topic! juga ada MAKANAN

PERJALANAN INDONESIA – KL – BANGKOK – KL – INDONESIA
Ini traveling setengah backpackers ato traveling maksain ato apalah gua ngga tahu, sejak dari awal cuaca di Indonesia (sampai sekarang blog ini ditulis) juga masih ngga bagus, angin, hujan badai, bencana pesawat Garuda yang tiba tiba kepleset, wah pokoknya sumpeh mati bikin jantung kebat kebit. Sambutan pertama sudah dihadang dengan hujan gerimis di kamis 15 Maret. Seaplane yang biasanya melenggang sukses musti rela ajrut ajrutan nabrak awan gelap. Beruntung cuaca di Mataram-Lompbok bersahabat, matahari dengan sinarnya yang terik kali ini menjadi sebuah rahmat tersendiri buat gua.
Berikutnya pesawat garuda yang mengangkut gua menuju Jakarta diawal perjalanan Mataram ke Yogyakarta fine fine aja ngga ada masalah. Namun saat masuk ke wilayah yogyakarta, kembali gua musti berdoa mati matian, turbulence rupanya masih menghadang. Naik turun pesawat jadi kenikmatan sendiri buat yang seneng jalan jalan ke dufan tapi enggak kalo sudah urusannya ama nyawa. Bersyukur nyampe Jakarta tanpa delay dan selamat.

BRANGKAT KE KUALA LUMPUR
Akhirnya perjalanan Bangkok pun dimulai, dengan menggunakan pesawat low cost carrier yang sudah kondang,
AirAsia, kita pun melaju menuju KL. ngga ada masalah awal perjalanan ini, hanya aja teuteup bikin bete, mulai dari pesawat yang delay dari jam 5 menjadi jam 7 malem, kita ditanyain macem macem pas nyampe di LCCT (Low Cost Carrier Terminal) yang dibilang mau nyari kerja lah, TKI lah, lebih parah lagi kita musti buka kopor bak di amerika aja! Lanjut menggunakan Skybus, salah satu pelayanan khusus juga dri LCCT. Selama kurang lebih satu jam kita jalan menuju KL Sentral. Busnya cukup nyaman, dengan harga sangat murah hanya 9 RM aja, sudah adem nyaman dan bisa tidur.
Malaysia cukup enak buat jalan jalan disekitar KL, sarana LRT dan MRT sudah bisa menggapai seluruh perjalanan traveling.

BERANGKAT KE BANGKOK
Karena perjalanan ke

LCCT memang cukup jauh kita musti bangun pagi pagi buat ngejar Airasia ke Bangkok jam 10.15. untung kali ini kita ngga dituduh macem mace mama petugas imigrasi di LCCT. Sekali lagi karena namanya LCCT jadi jangan harap akan menemukan kemewahan. Cukup pemandangan AC, tanpa belalai gajah, tanpa elevator, tanpa fasilitas. Bahkan terkesan LCCT ini hanyalah sebuah hangar pesawat diberi AC tempat duduk, dan kita pun menunggu pesawat AirAsia

Dan tanpa delay pesawat boeing 737-300
AirAsia yang cukup adem, membawa kita terbang 1.5 jam menuju Bangkok. Sampai di bangkok kita langsung disambut serombongan supir supir taxi yang menawarkan jasa mereka, gua jadi inget jaman dulu ke candi borobudur trus dikejar kejar pedagang kipas ato souvenir. Meja informasi menjadi sasaran kita pertama, just because minta tooong mereka untuk menuliskan hotel kita SILOM VILLAGE dalam bahasa Thai, katanya cukup ampuh kalo kita tersesat di thai.

Airport Suvarnabhumi memang menggambarkan sebuah kemegahan (8,000 acres) sekaligus kemewahan. Meskipun kemewahan itu bisa dilihat 5tahun kedepan. Selain masih banyak tiang tiang penyangga yang masih dipoles semen tanpa balutan cat, juga masih terdapat ruang kosong disana sini. Jika dibandingin dengan Changi atao KLIA mungkin akan jauh berbeda, mungkin karena airport ini baru, jadi faslitasnya pun masih sedikit terbatas. Seperti free internet, free gaming gak tersedia. sangking luasnya gua kebayang ini kalo telat checking bakaln bisa berabe lumayan kalo disuruh lari lari ngejar gate. Buat nyang baru dateng pertama kali mungkin bisa 3 jam sebelumnya dateng kesini buat mengenali kondisi.nya. security yang cukup lumayan ketat menghadang disetiap gate.
Airport ini terdiri dari 4 level, kebanyangkan gedhenya, level 1 lobby, level 2 arrivals, level 3 meeting and greeting gallery, level 4 departures. das

Transportasi pertama yang kita pilihi menggunakan airport express bus. Selain terjamin, terpercaya dan cukup murah untuk ke area SILOM yakni 150baht aja. Sebenere pake taksi (katanya jatohnya akan sama) sekitar 300baht, kalo pergi rame rame ato berdua akan sama iritnya.

Jalan jalan di Bangkok, ngga jauh beda sebenere dengan Jakarta, macet dan sesak. Mungkin lebih sesak dijakarta karena komplit dengan motornya. Thanks to MRT dan BTS yang siap mengangkut kita kemanapun mau. Bahkan untuk sarana cepat menggunakan perahu melewati chaopraya river akan jauh lebih cepat. Ato lewat

khlongs (Bangkok canals) seputaran Bangkok jadi primadona bagi sebagian orang. (terutama buat suami temen gua yang kerjanya tiap pagi lewat khlong ke kantornya dia meskipun jabatan dia dah cukup mentereng tapi dia cukup cerdas dengan tidak menggunakan mobil buat kekantor)

TAXI
Kalo jalan rame rame ke tujuan wisata lebih enak menggunakan Taksi, jatohnya akan sama apabila menggunakan BTS ato MRT bahkan tanpa naek turun tangga. Sekali naek pertama 35Baht, kemudian akan naek 2baht. Kelemahannya cuman satu, orang orang Thai kaga ngarti bahasa inggris. Dan beda intonasi bicara mereka akan meng-artikan salah, jadi musti ati ati banget. Yang ada malah kesasar dan malah bikin putaran meter (argo) jadi naek. Dan biasanya banyak supir taksi nakal ngga mau pake argo, seperti kejadian di Suan Lum Night Bazaar , mereka maen jalan aja, gua juga kaga nge-check, setelah pake sedikit acara berantem akhirnya mereka ngalah mau pake meter.
Menurut temen gua yang dah lama tinggal di Bangkok, kita ngga usah terlalu sering ngasih tip ke taxi, kalo bisa uang pas aja. Karena ini memang culturenya mereka. Gak tahu juga sih, tetep aja gua ngasihnya lebih. Namun tips sekali lagi yang musti di inget, kalo traffic di Bangkok is crazy, jadi liat liat juga kalo pas jam sibuk mendingan hindari naik taksi.

BTS and MRT

Sarana paling mudah gampang dan enak, cuman ya musti pake acara keringetan dulu naek turun tangga, maklum cuaca di Bangkok emang panas banget. Dan lucunya disini kalo naek MRT mereka ngga ngasih kartu tapi semacam koin item buat maenan judi gitu (token) sebagai ganti kartu pass. Nantinya setelah sampai ditujuan tuh token tinggal dimasukin ke kotaknya lagi. Nah bedanya dengan BTS kalo BTS ini adalah sky train jadi dia selalu ada diatas dan keliatan. Tujuannya hampir sama, cuman kalo ngga bisa dirambah oleh MRT maka BTS jadi sarananya. Dijam sibuk, lebih enak menggunakan kedua transportasi ini.

TUK TUK
Gua cuman berkesempatan sekali naik tuk tuk, ngga jauh beda dengan bajaj karena memang mesinnya sama, hanya aja bedanya lebih sopan baik dari segi suara dan goncangannya. Waktu itu gua naek dari sungai chaopraya menuju daerah kao san road. Well hanya mengandalkan 40baht aja kita bertiga bisa naek tuk tuk, cepat, ngebut, dan seru!

BUS
Gua sih tadinya apatis dengan bus bus di Bangkok, dari segi wujud emang ngga jauh beda dengan bus bus di Jakarta, tapi jangan salah, begitu naek kedalamnya…busnya bersih (komplit dengan keranjang sampah), pintu bus yang selalu ditutup apabila jalan, busnya juga ngga sehitam knalpot bus dijakarta, murah, bisa makan dan minum didalem bus (beda ama MRT dan BTS) dan murah! Ini hasil pengamatan sekali naek bus karena mau berburu jajanan tradisional ke pasar.

BOAT
Nah kalo yang ini sudah ngga bisa ditandingin lagi, disekitar sungai chao praya berhamburan boat boat, buat umum, tourist, ampe kapal pengangkut pasir. Lalu lintas yang cukup padat,
mengakibatkan perjalanan menggunakan boat di sungai jadi pilihan selanjutnya. Mau ke Chinatown, Kao san Road, ato ke Grand Palace, this is the best way to catch the time.

OJEK
Ternyata disini ada juga! Dan temen gua sering banget buat naekin nih kendaraan ojek dari rumah dia ke BTS/MRT terdekat. Lumayan ngga pegel!

In general gua ngga ngalamin kesusahan buat jalan jalan di Bangkok, segala sarana ada, kalo iseng bisa naek bus, pulang kemalaman ada taksi, jalanan macet ada MRT dan BTS, mau lebih cepet lagi bisa naek Boat, mau males jalan ada Ojek, dah mau apalagi?

PULANG DARI BANGKOK
Akhirnya gua bisa pulang disini, capek seneng, bisa jalan jalan ke Bangkok, bisa belanja, bisa datengin ke Grand Palace yang emang megah itu. Tetapi justru di ending inilah segala macem bahtera aral melintang hadir di traveling kita kali ini. Karena kalap belanja (bisa dilihat di section belanja) gua dihadang hantu EXCESS BAGGAGE!

Airport Suvarnabhumi yang sungguh sangat megah tapi kurang mewah itu mendadak jadi tempat paling mengerikan. Antrian panjang AirAsia ke kuala Lumpur mulai panjang. Ketakutan membayar kelebihan bagasi dan telat checkin dengan connecting flight dari KL ke Jakarta selalui berputar putar. Padahal badan dah capek pengen istirahat dengan pesawat nyaman tanpa rasa deg deg-an. Dan akhirnya kejadian excess baggage ampe 5 kg! (mungkin bisa lebih, tetapi Air Asia berbaik hati nyuruh kita untuk hand carry beberapa tas bisa masuk cabin) terpaksa ngerogoh kocek 700baht lagi buat bayar kelebihan bagasi.

Makan siang di SP bakery lantai 3 terasa langsung ilang begitu aja saat disuruh membayar bagasi. Belum sampai disitu, petugas imigrasi juga sempet bikin kacau balau perasaan gua. Sebenere yang dimarahin sih arab arab didepan gua yang lupa nulis departure card mereka. Dan mereka kaga tahu bahasa inggris, sementara petugas imigrasi dengan lidah thai juga ngotot nyuruh mereka ngisi departure card didepannya dia…NOW! Biar mampus! Gua yang sejak tadi parno semakin parno aja, takut ada apa apa. Syukur ngga terjadi apapun dengan passport gua.

Perjalanan meninggalkan Bangkok memang membawa kesedihan tersendiri, seminggu di Bangkok ternyata membawa kenikmatan tersendiri. Selain ketemu ama ninuk, gua bisa mempelajari bahasa lain selain inggris china Singapore dan inggris melayu KL. It’s cool tough!

Well, belum sampai disini, waktu menunjukkan pukul 8.15 nyampe di

LCCT KL. Dan sekali lagi, gua dengan membawa koper segede gedge gaban dituduh ama petugas RED LINE you nak cari kerja di malay? Waduh, akhirnya gua terangin kalo emang gua ngejar flight ke indo ke malay cuman buat numpang ngecap imigrasi dan transit bentar. Lolos! Kaga perlu dibuka kopernya nya!

Lari gua menuju counter check in. disini dihadang lagi suruh bayar 3kg! wadoooh! Mana mereka sebenere dah gak terima check in lagi! Dengan sedikit memaksa nyengir merayu akhirnya bisa. Tapi blum sampai disitu, saat mau masuk ke imigrasi ngembaliin kartu departure card, satu tas koper gua kaga boleh masuk kabin it’s too big! Apalagi nih! Gua disuruh balik lagi ke counter check in sementara waktu sudah nunjukin jam 8.45. pesawat gua jam 9.15 ! run sir run! (dalem hati gua dasar India brengsek, tadi dia bialng oke, sekarang musti masuk bagasi! Kampret!) setelah berlari keberantan koper dan keringetan, didepan counter check in gua ditolak! No sir it’s close for baggage already! I can’t put your baggage in. (dibaca dengan logat Indian tamil yang kental!) bete! Gua lari lagi ke pintu masuk imigrasi dan disana ditolak lagi! Anjing! Akhirnya antar mereka sendiri juga terjadi debat tuh koper gua bagemana nasibnya. Well, memang namanya aral kaga pernah abis, koper gua musti masuk kargo! Bayar lagi sebesar 327.58RM, hampir sekitar satu juga gua abisin buat koper yang isinnya obat obatan nyokap, sepatu nyokap, sepatu gua dan setumpuk baju kotor seminggu.

Flight Air Asia terakhir ke Indonesia akhirnya bisa gua naekin meski hati dongkol, hati bete, keringetan, dan haus! Sementara uang di dompet hanya tersisan 1000baht dan 100RM plus 100,000 rupiah buat naek taksi ntar di cengkareng. Pengen pesen minum tapi harga yang tertera adalah RUPIAH! Gleks! Gua ngga mau jeopardize dengan duwit 100rebu gua. Terpaksa, gua kaga minum dan makan. Diem marah bete, dan sedih, koper gua ketinggalan satu di malay!

Satu pelajaran berarti buat gua, kalo memang mau jalan jalan menyenangkan, ngga selamanya Low Cost Carrier bisa jadi jaminan kenyamanan. Sekali lagi, kalo memang kenyamanan yang dibutuhkan, masih banyak pesawat yang menawarkan segala kenyamanan dengan harga reasonable (pas promosi misalnya) ato semisalnya[un musti naek Low Cost Carrier, cari sekedul yang jauh kalo mau nyari connecting fligt, maklum kalo pesawat murah biasanya sangat dekat dengan kata kata delay.

4 thoughts on “TRAVELING AGAIN – BANGKOK THAILAND!

  1. Hi bro,

    met kenal. gw bru mau jalan nich ke Bangkok. en ini backpack gw pertama kali. baca cerita loe. ngeri juga ya…wekekkekeke.

    gw mau nanya ketika loe tiba di bangkok, ke silom loe naek bis kan ? nyarinya di sebalh mana tuh. apakah itu bus langsung ke Silom atau loe lebih prefer gw naek naek BTS ?

    satu lagi, ada kenalan di sana nggk yg bisa jadi temen kalo gw nyasar…hehehheh

    Thanks bangetsss

  2. Kalo dr bandara ndak ada bts atau mrt yang ada hanya bus atau taksi. Kalo pengen sedikit adventourier ya naik bus aja. Tergantung route nya mau nyang mana semuanya ada disitu. Yang pasti musti pasti dulu mau turun dimana. Ada point point nya. Silom salah satu nya. Jadi enak aja. Kalo mau khaosan road juga ada kalo ngga salah yah.
    silakan turun ke lantai paling bawah tuh di bandara nanti situ ada petunjuk selanjutnya mau turun dimana dimana nya

  3. nanya nih gua rencana ama keluarga (2 anak masi kecil) mau brangkat ke bangkok dari manila nyampe jam 23.50 waktu bangkok. ngimana caranya agar bisa pesan hotel disana (harga sedang)

  4. makasih ya ingo nya ,gw mau ke bangkok tgl 11 sampai 15 maret 2011,kalau hotel murah nyari daerah mana ya kisaran berapa harganya,kalau ada yang mau ikut kita sama2 aja kebetulan ada dana sedikit buat yang mau bareng

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s