BANGKOK HERITAGE and PLACES part 2


Perjalanan heritage kali ini musti menggunakan tour travel agent. Bukan apa apa, selain tempatnya jauh, kayanya ngga mungkin banget gua kaya bule yang kecentilan panas panas di reruntuhan wat sana gua keliling naek sepeda. Duh engga banget deh.
Bea perjalanan untuk menggunakan city tour Authaya ini lumayan mahal, sekitar 1,500 baht. Tetapi pulangnya naek kapal mewah melewati sungai Chao phraya. (sebenere ini daya tarik tersendiri, daripada pulang pergi naek bus, ngga ada indah indahnya kayanya)
Perjalanan ditempuh lumayan lama sekitar 1 jam didalem bus yang super dingin. Tour guide kita namanya many, enak, dia bisa ngajak kita becanda soal thai dan kulturenya, kemudian kebebasan Negara thai yang sebenere blum bebas masih dibawah tekanan raja.

Bang Pain Summer Palace,
Gua sebenere ngga begitu memperhatikan banget apalagi yang namanya tour begini pan rame rame. Jadi yang ada syibuk motion sana sini, ngga dengerin dia baek baek. Yang gua inget pokoknya ini adalah istana king rama yang melanglang buana dan dia kembali ke Thailand lalu membangun istana dengan sentuhan Eropa, dan China dengan tujuan agar Thailand dikenal lebih jauh dan Thailand menerima semua kebudayaan diseluruh dunia.

Pemberhentian berikutnya ngga tahu di wat mana, sekali lagi, karena panas, gua ngga terlalu bersemangat banget ngeliat ngeliat yang beginian sebenere, maklum di Indonesia gua dah kenyang ama candi borobudur dan prmbanan yang menurut gua lebih dasyat lagi. Well teuteup aja yang namanya piknik. Apalagi di Negara tetangga musti gua bikin gimana caranya menarik.

Authaya,
Direruntuhan ini gua sedikit terobati, meskipun sudah ngga komplit lagi, meskipun sudah banyak yang ancur karena perang melawan burma, tapi tempat ini adalah cikal bakal yang dibangun di tahun 1350 merupakan salahsatu UNESCO World Heritage site, impressive! Disini banyak banget patung patung budha tanpa kepala. Usut punya usut dahulu pas awal awal sebelum perang dengan burma itu kepala budha dihiasi dengan emas ngga heran dengan culasnya Burmese ngambilin itu emas dan dibawa balik ke negerinya sana.

Yang gua heran, kalo borobudur menggunakan batu batuan yang ditumpuk tumpuk, untuk ngebuat candi, well, make sense dong, secara ini kan ngebangun bangunan candi tentunya musti kuat dong. Lha ayuthaya ini cuman berbekalkan dengan batu bata! Kebayang kan? Bak reruntuhan yang sumpeh mati ngga bisa digambarkan dengan kata kata, ajaibnya lagi bisa utuh dan masih berdiri bagus. Narcist dan foto sana sini masih berlaku tentunya.

Cho Phraya River Boat.
Jam udah nunjukin pukul satu udah waktunya untuk makan ! hhhmmm ini dia atraksi yang paling ngebikin gua bahagia, lunch at the boat! Ngga tahu kenapa setelah kerja di nyumon yang notabene setiap pulang pergi kalo mau murah musti naek jetty ato boat, gua sedikit keranjingan buat naek boat. Seru aja kayanya apalagi menyusuri sungai gitu deh.

Makan siang yang disajikan apalagi kalo buakn kebanggan menu thai, sup tom yam, yang ampe sekarang gua selalu suka banget, penuh rempah rempah aromanya, exotic aja gitu. Plus ketan mangga yang dasyat! Oh ya ada jambu aer yang gedhenya hampir 3x lipat jambu air di indo. Dan satu lagi, menyambut datangnya flu burung di asia, makanan disini ngga disediakan ayam.jadi buat penikmat ayam bye bye, helo porky!

Perjalanan menyusur sungai ini diawalnya menyenangkan, bisa sekalian foto foto wat disepanjang sungai jadi dapet gambar bagus apalagi motoin wat arun, tetapi akhirnya membosankan, selain boat majunya pelan banget, kita ngga ada tempat istirahat! Yang ada kita mau lesehan ngesot mau molor juga males. Di tipi di pasang pilem king naresuan yang lagi kondang en jadi bohon omongan dimana mana, tetep aja basi. Lha gimana kaga ngantuk secara dah dipaksa perjalanan seharian dengan kondisi panas yang sungguh sangat menyengat!

Anyway, in general cukup menyeangkan seharian ke ayuthaya, pulang naek boat bak orang kaya, he he he he he, apa lagi yang kau cari?

Floating market – Damnoen Saduak
Yes, apalagi kalo ngomomgin soal Bangkok kalo bukan floating market yang memang dah mendunia ini. Tempatnya lumayan jauh jadi kita ambil paket dengan rose garden. Dengan harga 950baht perorang kita pagi pagi buta jam 7 tepat menunggunakan minivan langsung menuju Damnoen Saduak. Tour guide kita kali ini nick namenya si A. bawel cerwet tapi syeru! Such a fun guy. Sekali lagi,perjalanannya memakan waktu 1 jam. Blum sarapan pula (cukup berbekalkan makanan di beli dari seven eleven)

Akhirnya kita nyampe pula di Damnoen Saduak. Perasaan seneng dah menghadang, maklum naek boat alias perahu beneran! Diwanti wanti banget disuruh megangin topi dan kacamata. Maklum boatnya dan menggunakan tenanga jet he he he he he. Suasananya kalo gua ngeliat desa floatingmarket (yang nurut A, ini adalah dibuat oleh pemerinah jadi semacam canal buatan gitu sebagai penarik wisata), bak Jakarta sedang kebanjiran. Komplit dengan ombaknya. Wiih, lumayan serem juga naek perahu ini. Takut oleng aja, secara kaga ada pelampung bin aernya yang pekat warna coklat.

Sesampainya di Damnoen Saduak, emang bisa dikatakan ngga sepeti apa yang terlukis digambar, karena ini floating market bikinan ya isinya penjualnya apalagi kalo bukan souvenir dan makanan. Sejatinya isinya tuh buah buahan dan sayur sayuran, pokoknya the real market gitu deh. Tetapi ya namanya juga buat keperluan pariwisata, kalo yang dijual cuman palawija n buah buahan ya kaga laku kali ye. But itโ€™s still fun tough. Gua juga mencoba menaiki dan berbelanja di Damnoen Saduak. Well, syeru, apalagi kalo nawar musti harganya edan abis abisan, wajar, harga mereka diatas rata rata karena bule beredar dimana mana.

Barang barang yang dijual pun macem macem, mulai dari souvenir, makanan, buah, ampe kelapa muda. Seseruan juga naek perahunya, cukup dengan membayar 45baht perorang kita diajakain belanja keliling sepanjang sungai Damnoen Saduak. Masih untung kita datengnya pagi, kalo telat dikit pasti dijamin ngga bakalan bisa ngeliat orang orang asli thai berjualan, yang ada kita ngeliat turis, bule lagi seseruan maen perahu!

Dipasar Damnoen Saduak ini pula gua mencoba dragon fruit. Buah ini dijual di sogo dengan harga yang cukup bikin dompet gua merengut. Tapi disini buahnya sudah dipotongin dan dibungkus rapi bersih dengan harga 20baht aja! Well, such a bargain! Banyak buah buah dan makanan lucu aneh aneh khas thai. Gua juga sempet ngebeli bakwan dengan ditaburi sayur sayuran diatasnya. Enak. Bumbunya asem manis pedes gitu. Durian juga ada disini, tapi kita berbesar hati ngga ngebeli durian, ngga enak ama yang lain bisa langsung pingsan kalo ngecium baunya.

Elephat Village

Nah disini kesempatan kita buat naek gajah! Hiyaaaaaahhhhh!!!!!! Pengalaman syeru ini bakalan cuman didapetin di thai! Naek gajah! Meskipun di taman safari ato di ragunan juga bisa, tapi disini beda! Karena gajahnya masuk ke aer! He he he he he, sedikit parno (teuteup) ngejagain tas yang seberat berat umat. Kita mulai adventurer. Nyemplung ke aernya lumayan dalem hampir ke telinga gajah dalemnya. Wiiihhh, mana bau airnya khas got Lumpur dan banyak nyamuk! Persis dah kaya masuk hutan padahal jelas jelas itu buatan
Harga yang dipatok lumayan mahal juga 600baht untuk seorang. Well, tak apalah, kapan lagi kalo ngga ke thai naek gajah. Yang pasti saat naek gajah kita musti ngikutin apa yang dimauin itu si gajah, jangan ngelawan arah goyangannya dia. Kalo ngga pengen capek. Selain itu tuh gajah juga pinter! (mungkin juga karena dilatih kali), si pawang dengan sengaja ngejatohin sandal kita n diambilin deh ama tuh gajah dengan belalinya. Cool!

Snake and Crocodile Farm
Next kita dibawa ke peternakan ular dan buaya. Gua sama sekali ngga tertarik buat masuk, selain panas, dah males banget. Suasananya bak pasar malem yang ruame edan! Semuanya bule dan semuanya pengen masuk. Mendingan gua diem nyelonjorin kaki di minivan.

Kita juga sempet dibawa ke semcam pengrajin pahatan kayu. Disini ngga banyak cerita yang bisa gua share, yaaaa seperti gua jalan jalan di jepara aja gitu. Bedanya ini seperti desa kerajinan. Kita bisa ngeliat dengan mata kepala kita sendiri bagemana para pengrajin kayu memahat kayu dan bikin contekannya, digambar dulu ampe hasil akhirnya.

rose garden
ini adalah thai culture area. Dan sungguh sunguh sangat luaaaaaassss banget. Gua sih tadinya berkeinginan untuk keliling gitu deh, jalan jalan bak ditaman bunga mekar sari. tapi waktu juga yang terlalu mepet (ini yang paling gua betein kalo pergi ikutan travel agent, waktunya ngga bisa fleksible tapi untungnya kita bisa dapet semua tempat yang mungkin kita ngga pernah tahu).

Sembari nunggu pertunjukan yang diadain di hall, (gua dah diwanti wanti banget ama ninuk, mendingan naroh tas atao minuman di kursi, bahasa kerennya nge-tek-in duluan itu. J ) kita jalan jalan keliling area rose garden. Ngga semuanya sih, tetapi gua sempet ngeliat (again) pertunjukan gajah yang jogged jogged lucu. Trus ada pula gimana proses tenun. Dan emang beneran tuh cocoon di masak didalem aer dan diambil benangnya. Kemudian tuh benang dipital. Sampai akhirnya menjadi tenunan. Semua prosesnya sedang dilakonin ama ibu ibu disitu. Bener bener dah! Selama ini pelajaran yang gua piker bohon ternayta bener adanya itu memang berasal dari cocoon dan dimasak ditungku!

Dan thai culture show pun dimulai. Udah lama banget gua ngga mengalamin seperti ini. Seperti masuk ke taman mini pertama kali pas SD. Segala macam budaya thai diwakili disini, mulai dari prosesi pendeta budha, trus ada prosesi menanam padi, budayta perang perangan gitu, tari tarian, ampe pernikahan. Dan jangan salah, kalo ngga sempet ngedatengin Thai Boxing, disini juga bisa dilihat meskipun bohong bohongan. Tapi lumayanlah ada fotonya. kalo khusus mau ngeliat thai boxing kita musti ngebayar 2000baht untuk sekali pertandingan. Hhmmmhhh engga kali yeeee.
Penampilan rose garden show ini ditutup dengan para penari yang membawa bendera dunia, sebagai lambing Thai menerima berbagai macam belahan dunia untuk dateng ke negaranya. Superb! Penampilan yang ngga mengecewakan!

Capek kita keliling seharian akhirnya kita balik lagi menuju Bangkok. Perjalanan yang melelahkan tapi menyenangkan! I LOVE BANGKOK!

3 thoughts on “BANGKOK HERITAGE and PLACES part 2

  1. GW RASA PENGALAMAN YANG LO RASAIN SEMUANYA DITHAILAND JUGA BISA LO DAPATIN KOQ DI INA, kyk elephant village bisa lo dapatin di lampung di taman nasional way kambas,di pusat latihan gajahnya, gak hanya itu disana juga ada safari nightnya dijamin lebih seru dari yang lo rasain disana coz gw baru ja dari sana n benar2 yahud…kalo kalian berminat bisa hub gw koq,he…

  2. hahahaha bener banget sooobbb, bahkan pulau terjauh dari indonesia yang pernah gua sambangin adalah sumbawa. aje gileeee. lampung, medan, padang it’s already on my list. (cuman kadang kala pesawat menuju kesananya kok ya malah mahal banget yak? gua mpe bingung) but anyway, begitu gua kelampung bakalan hubungin japri ke dirimu. hehehehe

    thanks for stopping by

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s