SAKIT YANG MENYENANGKAN

Finally gua kembali dilepas di hutan belantara. Setelah jatuh sakit yang sumpah mati gua ngga pengen ngalaminnya lagi. Ngga enak banget. (mana ada sih yang sakit enak?) berawal dari kepulangan gua ke Jakarta bulan mei yang ada libur kejepit tuh. Maklum berhubung dah lama ngga pulang dan langsung tancap gas selama 4 hari nonstop jogedan ngga bener. Segala macem ramuan ditenggak n di gerus n di coba. Dan hasilnya? Saat balik ke site hari seninnya gua langsung tepar.

Ngga tahu kenapa kepala rasanya berat banget. Badan juga ngga enak. Perut melilit, n saat dikasi makan langsung muntah lagi. Gua piker palingan hanya gejala maag biasa. yang emang kambuhan. Tapi semakin hari kok semakin ngga enak. Akhirnya dengan kepala berat gua nekat ke clinic SOS. Awalnya sih nurut perawat emergency 24 hours cuman kecapekan aja. Cuman dikasi vitamin doang. Yaaaa gua piker juga palingan kecapekan aja, ya iyalah 3 hari 3 malem jogedan di dragon city temapt jin dajjal iblis bercengkerama. Gimana ngga mau tepar. Hasilnya? Ngga ada perubahan. Terpaksa gua balik lagi ke SOS buat priksa darah. Dan eng ing eeeeennnggg gejala typuss, HB dropped, dan maag kronis. Halaaaaahhh hidup di tambang ngga ada sodara buat miara gua, ngga ada yang siap ditempat 24 jam buat ngidupin gua langsung gua nekat pulang ke rumah.

Cuman ada cici aja yang rela ngebikinin gua bubur dan nengokin gua. Wulan, n ivon yang selalu support. Makasih banget dah buat mereka. Cuman kan tetep aja mereka ngga bisa nemenin gua tidur ato sekedar nge-elu elus…he he he he, bisa di arak bugil kali yak.

Ya wis, akhirnya setelah ambil obat, naek seaplane langsung gua connect dengan Garuda direct to my place. Ngga ada sambutan karpet merah atau kalungan bunga, kepala gua dah nyut nyutan. Bawaannya mau tidoooorrrrr.

Syukur berkat dukungan jamu jamuan dan rempah rempah serta obat second opinion dokter langsung membantu taraf penyembuhan gua. Selama 12 hari inilah gua meng-explore rumah gua. Terutama kamar emak gua, disatu sisi gua bersyukur banget bisa sakit alhasil di umur setua ini gua masih bisa akrab ama emak n babe gua. He he he he.

Inget ngga jaman dulu kita paling hobi ama yang namanya koleksi. Ntah itu sekedar koleksi perangko, koleksi parfum, koleksi buku novel, komik, sampai koleksi pacar laki ato perempuan. Setelah gua sadar ternyata koleksi emak gua juga lumayan banyak juga dirumah ini. Mulai dari koleksi oleh oleh luar negeri. Bersyukur gua sudah bisa ikut menyumbang oleh oleh dari Bangkok floating market. Meskipun kakak gua sudah menyumbangkan beberapa pernak pernik Bangkok, tapi yang floating marke blum ada. Souvenir yang dikumpulin lumayan banyak mulai dari arab, ausie, belanda, London, jerman, Negara Negara asean, rusia dan muasih banyak lagi. Semuanya original keluarga yang pergi. Ya kalo ngga kakak gua ya gua. Emang darah travelliing sudah mendarah daging kayanya.

Trus balik lagi soal koleksi, selain souvenir, emak gua jga koleksi payung. Dulu sempet bejibun tuh payung, semuanya payung golf yang segede gede gaban, cuman pada akhirnya menghilang satu persatu, masih ada bekasnya lumayan lah 20 biji juga ada. Lanjut…koleksi berikutnya adalah topi. ini sih berawal dari gua yang doyan banget pake topi di teruskan tradisi ini oleh babe gua. Padahal hasil dari sering memakai topi adalah? Botaks lebih cepat! Meskipun sudah ada bakat seharusnya bisa diperlambat. Well, tapi teuteup nurut gua botaks is sexy. Topi babe gua mulai dari topi yang bertuliskan Negara, dari vendor, atau sekedar topi dari anggota perkumpulan.

Koleksi berikutnya adalah jilbab dan kerudung emak gua. Asli buanyak banget! Gua aja ampe kaget hampir mewakili semua warna, dan bentuk aneka ragam. Babe gua aja mencak mencak setiap emak gua bli lagi dan lagi dan lagi. Katanya masih banyak, tapi emang dasar emak gua miss matching paling juara, ngga bisa dicegah!

Sajadah, karena musholla sangat deket ama rumah maka emak gua sangat bahagia banget bisa ke mushola buat sholat jamaah 5 waktu. Tetapi bukan berarti ngga gaya dong. Koleksi sajadah pun jadi pilihannya. Mulai dari yang kecil, yang isinya busa, yang dari wool, yang ukurannya gedhe semuanya ada, dan ditumpuk rapi, biar bisa gonta ganti setiap harinya sesuai dengan warna baju, jilbab, kerudung, saputangan, tas, kipas, dan sepatu! Again my mom is the real miss matching for me
Kipas tangan, koleksi yang aneh? Jelas engga. Ini salah satu accecoris primadona emak gua. Kalo kita jalan jalan, kipas ini adalah oleh oleh wajib. Terserah mau nyarinya di Chinatown, di pasar pokoknya musti ada. dari mexico ampe menado ada! Maklum kipas nih, musti selalu ada di tas emak gua setiap pengajian atau mau pergi jalan jalan ato kondangan dan setiap hari musti ganti !!!! biar ngga bosen orang yang ngeliat, dan musti sesuai dengan warna baju!

Sepatu – satu lemari bak Imelda marcos! Saputangan, tas tangan dari berbagai merk mulai dari bli di tajur ampe prada ampe orchard juga ada! Seneng juga gua ngeliatnya. Berarti kecentilan gua akarnya dari emak gua he he he he.

Wah 12 hari sakit yang menyenangkan. Sebenere gua males balik lagi ke site, gua sudah terlanjur nyaman ama emak gua, setiap pagi ada the hangat, sarapan, siang dikit makan buah atau jus, trus makan siang, sore ada jajanan, makan malem, n ditutup dengan jus sayuran! Wadoh, sehat wal afiat! I miss my mom, my dad!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s