the pinnacles

 

ngga mungkin liburan sebulan ini gua sia siain begitu saja, minggu ini  kita bertiga merencanakan perjalanan panjang, ke daerah north perth dan serunya lagi semuanya belum pernah. dimulai dengan ke-gilaan nyari sewa mobil, yang bisa disewa oleh orang indonesia dengan SIM indonesia. buat catetan, sebagai visitor indonesia berhak buat nyupir selama 3 bulan (jika itu visitor). cuman yaaaa nyupirnya musti tertib edan! ngga ada cerita pegang stir cuman satu tangan, atau sekedar telepon atau ngebales sms, parkir musti masuk kotak, dan tentunya paling tertib ama speed sign.

persiapan sewa mobil udah, lanjut beli peta tengah malem buta tepatnya jam 10-an malem! (perth adalah kota paling menyebalkan! jam 10 malam dah berasa jam 1 malem sangking sepinya!), persiapan yang lain tentunya perbekalan, belanja di woolworth snack dan roti. ngga ketinggalan erni ngebawa panada, juli masak buat makan siang. bener bener piknik ala-kadarnya, :-) 

jam 6.30 pagi buta kita berangkat, menyusur kearah north perth, melewati padang sabana, bush all the way, dan pastinya bull n sheep! sampai menyusur pantai lancelin, ngga terasa waktu sudah beringsut 4 jam perjalanan. mendadak ketemu dead end road! lha? kok jalan buntu? kita pun muter balik nyari jalan ke pinnacles. ternyata ngga ada di peta! eiks! kok bisa? setelah mengetok 2 rumah dan ternyata kita salah jalan! i have to drive another 3 hour to get there…what the f*** gua pikir dah nyampe! langsung lemes gua, berasa berat banget gak nerusin kok tanggung dah setengah perjalanan, kalo diterusin kok ya jauh banget… akhirnya dengan semangat teguh kukuh, kita jalan terus. Juli akhirnya merem aja sangking capek n bosennya perjalanan menuju pinnacles. erni? navigator yang duduk dibelakan cukup memamah biak dengan camilan sepanjang perjalanan. gua sendiri keadaannya ngga jauh beda dengan mereka berdua, ngantuk dan panas! untung mobilnya matic.

perjalanan yang cukup melelahkan terbayar sudah, pinnacles ternyata ada diujug dunia! pemandangan padang pasir dari pecahan batu kapur yang semakin mengikis. sedikit banget turis yang dateng ke tempat ini, mungkin karena memang belum saatnya liburan. dan siap siap kulit item tentunya. tak lupa payung andalan jadi teman setia. sebuah payung biru untuk kita bertiga ditengah gurun kapur! sumpret! hanya kita bertiga aja!

perjalanan pulangnya gua dah ngebayangin bakalan jauh lagi, aaarrrggghh, sembari terkantuk kantuk dikit kita pun kembali menyusurin gurun. sempet juga mampir ke winds farm. ini keren banget, persis kaya film james bond itu, dan lagi lagi, hanya kita bertiga yang kecentilan ditengah gurun foto fotoan. belum sampai disitu saja, perjalanan masih panjang, makn siang pun di tempat caravan. pake mie goreng bikinan juli. enak, cuman ya itu tadi, berhubung kekenyangan, ngantuk pun tak dapat ditunda, kenyang! mana suasanan jalanan bak di kansas koboi america sono, panas, terik, berdebu.

sebagai membayar capek, kita mampir ke margareth river chocolate factory. makan coklat sepuasnya? dah pasti. dan mau ngga mau gua tergoda juga untuk beli coklatnya. kepikiram kalo mau kesini butuh perjalanan extra. 

tak lupa pula mampir ke sandalford winery, swan valley ini terkenal dengan berbagai sebagai daerah winery, Sandalford ini paling keren winerynya. mewah dan mahal deh. isinya ngga cuman wine, mulai dari gelas wine, sampai bottle stopper juga dijual disini. 

akhirnya perjalanan ditutup dengan maen ke pantai scarborough sore sore plus makan seafood. lumayan mahal sih harga yang dipatok untuk bertiga sekitar $70. atau mungkin karena kita pilih makanannya terlalu mewah yah? sangking capeknya mpe ngga ngeliat harga ck ck ck.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s