short tripper – yogyakarta

akhirnya bisa juga nyetanin kedua anak ini untuk maen ke yogya. tadinya sih mereka males gitu ke yogya, maklum selain tight money policy, harga tiket pesawat juga cukup mahal. mungkin mereka aja yang males nyari sebenere. kekuatan hunting mereka masih kurang mungkin. hari pertama keberangkatan sudah diawali dengan keparnoan yang sangat prima. hampir aja ketinggalan kereta. duo kucrit ini udah lama banget ndak naek kereta, mereka nekat naek kereta pengen nyobain kereta jarak jauh naik taksaka. capek bosen dan pantat panas dah jadi komentar jamak.

hari pertama dilalui dengan langsung ngubek malioboro dan pasar bringharjo. tak ketinggalan mirota batik tentunya. untuk sementara di hari ini kita masih check check harga aja dulu, cuman ol ol udah nemu pilihan hatinya, sutra gradasi dengan harga miring di pasar bringharjo. suasana panas riuh rendah pasar memang jadi idola ibu ibu yang mau blanja batik. tia sih ngga begitu tertarik, mungkin masih berasa capek gara gara naek kereta. 

lanjut buat makan siang (menjelang sore sebenere) kita menuju kotagede tempat omah duwur berada. tampilan siang hari mungkin agak agak kurang cantik, tetapi interiornya yang sangat kuno dengan piano dan bass betot plus lampu cantik dan bangku kuno kusam menambah menawan resto ini. menu sop buntut, dan steak OD jadi pilihan, rasanya ngga usah dipertanyakan lagi, enak. minuman yang patut dicoba ada OD pedes, jadi perpaduan rasa kayu manis dan pedasnya cabe! manis saat diteguk dengan finishing pedas. ha ha ha ha, gokil rasanya. bener bener menyegarkan di siang yang cukup panas.

lanjut pindah ke coklat, well, mungkin mau meniru dapur coklat yang ada di jakarta, namun rasanya jauh berbeda. gw pesen ice choc mint hasilnya es coklat van houten dengan rasa pasta gigi! ol ol pesen hot choc belgium, agak lumayan rasanya, lucunya nih sendoknya terbuat dari coklat jadi buat penawar rasa pahit dari dark choc belgium.

malem hari kita melakukan ritual masangin, masuk antara beringin, olfa sih bisa 2x langsung masuk lolos, tumben, mungkin dia memang punya six sense kali yah. he he he he. rencana mau makan wedang ronde terpaksa di tahan dulu, maklum tengah malem buta nanti berencana makan di gudeg pawon.

 

gudeg pawon
gudeg pawon

ngga ada yang menarik dari gudeg pawon (dapur), selain memang dijualnya di dapur si penjual, plus bukanya tepa jam 11.30 malem. siapa yang mau makan berat jam segitu coba! cuman olfa aja yang niat banget semangat 45. enak akunya. sementara tia yang di siang hari begitu bernapsu pengen kesana ujung ujungnya malah dia sendiri yang males kesana. soal rasa, B aja nurut gua. cuman istimewanya ya karena disajikan dan di jual di dapur plus bukanya tengah malem buta!

 

iga sapi
iga sapi

hari kedua kita jalan ke solo, cuman pengen berburu batik. ternyata gua ngga suka solo. selain jalannya terlalu lebar, kesannya juga seperti kurang mati. sangat jauh berbeda dengan yogya yang dijejali dengan motor, jalanan sempit, toko n warung yang bertaburan dimana mana. sementara solo masih mulai berbenah disana sini. perjalanan 2 jam berasa sia sia karena 2 mahluk itu juga ngga belanja apa apa. heran… padahal di pasar batik solo udah ngubek ubek eh tetep ngga nemu apa apa. 

langsung cabut ke yogya kita makan malem di iga sapi bakar bumbu bali yang udah kondang top markotop di Jalansutra juga dibahas abis abisan soal iga sapi ini. rasa? jangan ditanya, daeng tata di jakarta juga lewat dilibas. rasa bumbunya yang gurih itu meresap sukses di iga-nya.

 

beringharjo
beringharjo

final day! musti belanja gila gilaan! dan beringharjo toko batik soenardi jadi pilihan untuk menghamburkan uang belanja batik. belanja bahan dasar warna gradasi jadi favourite. bli oleh oleh batik buat emak masing masing n babe tak lupa. hampir dipastikan seharian dari pagi sampai siang ubek di beringharjo. suasana pasar di hari minggu yang rame semakin menambah ke-seruan belanja. sempet mlipir pula ke danar hadi buat bli batik cowok.

ngga cuman batik, oleh oleh makanan untuk orang kantor? bakpia 75, bakpia merlino rasa keju – ini bakpia kecil kecil dengan rasa keju yang dahsyat, berasa banget. tak lupa membeli kaos khas yogya DAGADU di pusatnya langsung. jalan pakuningratan. masih ada waktu rupanya, gudeg jadi pilihan juga buat oleh oleh, dipilih gudeg yu djum. bertempat di jalan kaliurang. dan sekali lagi jangan dibayangin bakalan ketemu rumah makan mewah. cukup rumah kecil seadanya dengan parkir yang cukup rumit. ngelirik jam masih jam 4 sore, kesempatan untuk menjajal penganan khas jogja lainnya, rujak eskrim. rasanya seru banget. rasa nano nano, dingin, manis, dan pedas!

akhirnya, kelar juga short trip to yogya. kembali pake pesawat garuda terakhir jam 08.00 sweet!

 

dagadu, gudeg yu djum, rujak es krim
dagadu, gudeg yu djum, rujak es krim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s