Beijing – Great Wall, Ming Tomb, Silk Street (Backpacking china)

greatwallGreat wall sebenere bisa di capai dengan naik bus  dengan sedikit effort tentunya. maklum tempatnya lumayan jauh. dan setelah membaca informasi kanan kiri alangkah baiknya ikutan tour aja, alesannya? lebih gampang. cukup dengan bea 180cny kita pagi pagi tepat jam 7 dah dijemput. kembali soal bahasa menjadi teror tersendiri. Ivon ditelpon ama resepsionis kalo kita berangkat tour jam 10. kita pikir juga ndak masalah jam 10 pagi, mungkin kalo jam 7 pagi bakalan kepagian. maklum masih winter. dan ternyata oh ternyata jam 7 pagi kita dah di gedor. alhasil ambil jacket, baju dirangkap dua langsung cabut. mata pun masih pedes kriyep kriyep. mana om drivernya menggerutu… no ontime, no ontime. halah. maap

perjalanan ngga terlalu lama sekitar 40 menit lah. seperti layaknya tour guide, si peter ini nerangin keadaan china, seperti spider web. dan memang bener kalo dilihat dari subway nya aja bentuknya dah keik spider web. kita satu rombongan tourist dari Germany, Australia, dan keluarga dari Turkey

Keadaan cuaca berkabut, tangan dan jari kaki kaku. it’s winter and we are not well prepared for the winter, lha beli sarung tangan aja di wang fu jing seharga 10cny, no wonder jari tangan berasa kaku. freezing! rasanya mau muter balik arah diem di bus aja. cuman what the hell, it’s winter. enjoy!

kita pilih jalur Badaling, ini yang paling populer dikalangan turis. untuk naik ke atas bisa jalan kaki atau naik tram. again, untuk menghemat waktu kita lebih baik naek tram. jangan dibayangin naek tram itu seperti tram pada umumnya yah, ini bak sebuah roller coaster di dufan tanpa seat belet yang mumpuni, soal safety? nomor 1o, nyang penting nyampe dulu. kita pun rame rame jejeritan bukan karena kedinginan tapi karena ketakutan kalo nyemplung jurang. gokil emang china.

dengan langkah tertatih tatih mencari panas, dan jalanan mendaki kita rame rame naek keatas. untungnya winter, ngga kebayang kalo pas summer keik mana rasanya. lha gua aja sempet keringetan dikit, tapi begitu diem sebentar ya ilang lagi tuh keringet. pemandangan yang disuguhkan bagus banget. sejauh mata memandang memang hanya tembok, ngga heran masuk sebagai 7 wonder of the world, lha ini tembok tinggi banget plus mengelilingi daratan china, kebayang nyang ngangkutin itu batu batu. bujubuneng. meskipun winter turis yang dateng ngga berkurang. tetep aja rame, tetep aja ruwet.

untuk menuruni Great Wall Badaling juga naek tram, kali ini sensasinya berbeda karena turunan dan cepet banget itu tram. jejeritan lagi dah wakakakak. untuuunggg selamet nyampe bawah. oleh oleh? tentunya. beli miniatur Great Wall. tadinya mau beli di wang fu jing, tapi ngeri ngga ada plus keadaan cuaca yang kadang kala ngga mendukung mendingan beli beberapa disini.

mink tombsetelah Great Wall, tour kita ngajak ke Jade Store sembari makan siang. jadi pembuatan ukiran jadi ini di pahat menggunakan kucuran air, bukan pake alat pahat gitu. ngga heran harganya jadi mahal banget. kita juga diajarin cara cara membedakan Jade yang asli dan Jade yang palsu, di terawang, di bunyiin, dan di raba (keik nge-cek uang aja). berhubung Jade Store ini tempatnya turis alhasil harganya selangit. kita aja dah males sebenere. Valen dah maksa, gimana kalo kita pisah aja qeqeqeqeq. cuman kan udah kadung bayar satu paket, sayang kalo dilewatkan begitu aja. makan siang gaya china, duduk bareng dengan meja muter. nothing special buat makanannya, lumayan lah buat ngisi perut yang udah kelaparan.

yang namanya ibu ibu pastinya ngga jauh jauh dari belanja, pas pulang dari Jade Store si July nanyain dimana beli kaos kaos yang murah. Peter bilang, try Fake Market, which is Silk Street. daerah Xin Xiu. tanpa pikir panjang lagi setelah kita dibawa ke tempat pembuatan Sutera China (again kita disuguhi cara pembuatan sutra yang nota bene ujung ujungnya kita disuruh beli itu sutra! hadooooohhh dan harganya udah males duluan) menuju Silk Street.

sebelum ke Silk Street kita di boyong ke Ming Tomb. ngga ada yang istimewa dari Ming Tomb ini. sepi tempatnya. mungkin karena sejalan dengan daerah turis jadi kita stop over disini. Ming Tomb ini sangat lah luas tempatnya. cuman karena emang udah ngga tertarik plus udah capek banget kali yah kita juga ngga ngedengerin ceritanya mas Peter yang ngalor ngidul entah gimana.

rasa capek, rasa penat setelah seharian melawan dingin langsung berbinar binar. di Silk Street inilah kita temukan who really we are. harga murah meriah, bisa ditawar, dan palsu semuanya. hehehehe. di lantai dasarnya ada baju baju, dan lantai empat isinya oleh oleh khas china. note:

tips berbelanja di Silk Street, tawar tega seperempat harga, your best price ngga usah turun turun, pake efek tinggal pergi tentunya. dan bring your own calculator.

kalo mau murah lagi sebenere bisa belanja di subway Yon An Li, begitu keluar subway ada juga toko toko cideramata oleh oleh disini. bahkan harganya lebih murah dibanding di Silk Street. masih ada satu ganjalan menyiksa ditempat ini. seharusnya beli tas kipling disini wakakakakak. pokoknya buat belanja seru, disini tempatnya. wang fu jing market?… lewaaaatt

foto foto bisa dilihat di Flickr Great Wall, Ming Tomb, Silk Street

3 thoughts on “Beijing – Great Wall, Ming Tomb, Silk Street (Backpacking china)

  1. Mau tanya bisa? ambil tour ke tembok chinanya ambil dimana ya? terus waktu kesana tinggal di hotel atau hostel? dimana letaknya yang bagus dan dekat mrt?

    thanks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s