bangkok1

bangkok with ibu and bapak

bangkok headerngga bisa di pungkiri dengan banyaknya budget flight sekarang ini jadi makin mudah kesana kemari. ngajakin jalan jalan bapak ibu juga lebih affordable🙂 ya asalkan jangan long haul aja sik, masih oke lah. kalo long haul naik budget flight waduh, kesian mereka lah ya. kalo kita ini yang masih mudo pecicilan ndak papa. penantian dari bulan April selesai sudah, november kemarin kita jalan ke bangkok. selain mudah ngga pake visa, bea hidup disana juga murah. kita berempat dengan kakak, berangkat lah ke bangkok, bertepatan dengan loi khratong festival.

keberangkatan ngga ada aral melitang, ngga pake delay semuanya lancar, sampai di don mueang airport jam 8 malam lanjut naik taksi ke bangkok city hotel. jangan di bayangkan nyari taksinya bakalan semrawut ya, karena banyak wisatawan jadinya teratur rapi. tips disini taksinya menggunakan bahan bakar gas, jadi di bagian bagasinya bakalan ada tangki gas  gede. kalo bawa tas koper gede siap siap deh kesusahan masuk. kita pun sempet panik, masaya kudu ambil dua taksi. untungnya engga,

bangkok city hotel ini budget hotel tapi di tengah kota, searah dengan pratunam pusat nya fashion distric semacam mangga dua gitu kali yak, yang terpenting deket banget dengan mesjid darul aman. dan di sekitar mesjid juga di sekitar hotel banyak resto halal dan street food halal. jadi jangan kuatir kalo nyari makanan halal di seputaran hotel. mulai dari pad thai sampek kopi ada. lokasi bangkok city hotel di tengah kota dan di daerah muslim memang jadi pilihan. problem dari hotel ini adalah di saat breakfast jam 7-10 karena tempat makan nya yang kecil walhasil kudu dulu duluan duduk, atau bakalan susah nyari tempat duduk. yang kedua hotel ini ngga punya 4 beds, max 3 bed, jadi kita ambil 2 kamar. padahal kalo 1 kamar bisa lebih seru kumpul bareng.

bangkok day 1day one.

berhubung hari ini sabtu dan sabtu adalah saatnya weekend market alias catucak alias JJmarket time. berangkat dari hotel jam 9 pagi lewat ratchathewi BTS station. ngga jauh dan ngga deket juga ini BTS station. sekitar 250m. naik tuktuk kagok, jalan kaki jauh. ribet. JJmaket ini the biggest market in bangkok, mungkin biggest market in asia. ruwet, rame, panas. barang barangnya juga macem macem, mulai dari makanan sampek oleh oleh ada disini. belanja udah pasti lah ya. cuman jangan pake kertu, karena namanya pasar jadi ya kudu cash. cobain aneka jajanan street food disini, ada es krim, ada mangga, ada sosis roller, buat yang muslim, kalo mau makan makanan muslim ada banyak disini, tapi pusatnya ada tepat di deket clock tower JJmarket. kalo bawa peta JJmarket cari aja clock tower nah dideketnya situ ada moslem food resto. laris pisan. mushola juga ada di JJmarket ini, meskipun kecil tapi adem karena pake AC dan bersih.

kaki udah pegel dan belanjaan sudah segambreng kita pindah tempat ke chinatown, mau ke golden temple. sayang pas kita kesana jam sudah lewat 5 sore golden temple nya udah tutup. ya photo aja di depannya deh, bapak ibu juga udah keliatan capek banget seharian belanja keliling di JJmarket. balik ke hotel buat mandi sekalian sholat maghrib, kita jalan lagi ke patpong night market.

patpong night market ini semacam red light district area, banyak striptease, ada macem macem show yang ajaib ajaib. ya kalo kita nya lurus aja ngga mau masuk nonton juga ngga papa sik, atau sekedar lewat lirik lirik mbak mbak itu berjoged di tiang tiang ngga di larang juga. patpong night market ngga di sarankan banget buat belanja disini. mahal mahal dibanding JJmarket. kalo sekedar cuci mata aja ngga papa sik.

makan malem kita di nasir al-masri, restaurant timur tengah letaknya di daerah shukumvit. pilih resto ini karena ada di buku lonely planet dan cukup terkenal, yang terpenting buka 24 jam. di daerah shukumvit ini banyak resto resto yang lain juga, hampir semuanya muslim resto silakan di pilih aja.

bangkok day 2day two

hari kedua ini di isi dengan perjalanan menyusuri sungai chao praya keliling dari satu wat ke wat yang lain. mulai dari grand palace sampek wat pho. naik BTS ke saphan taksin, dari situ langsung ke pier pier yang di sediakan. ati ati banyak scam disini, yang di bilangnya grand palace tutup lah, yang disuruh ke wat wat yang lain, kemudian disuruh naik tuktuk keliling liat permata. pokoknya kalo jalan sendiri percaya aja ama yang ada di buku atau di brosur turis. gampang kok keliling disini. yang kudu di persiapkan adalah kaki, karena bakalan jalan jauh yang namanya grand palace ini yasalam luas pisan. dan persiapkan juga cuaca panas. beruntung kita pergi di bulan november. cuaca lagi baik, mendung dan adem.

reclining buddha atau wat pho cuman pindah pier aja, kita beli ticket terusan untuk sehari. jadi bisa tuh mau stop over di setiap pier, berhenti di china town, atau menyusuri wat arun temple of the dawn, sampek ke khao san road bisa di lalui lewat pier pier ini. kita ngga pergi ke khao san road karena kecapekan. sempet mau pijet di wat pho, karena pijat thai di wat pho ini sungguhlah sangat terkenal dan bersertifikat. tapi… antriannya menggila banyak banget. gak jadi deh.

waktu masih menunjukan pukul 2 siang, kita sempetin dulu ke MBK buat makan siang dan sholat dhuhur disana. sayangnya ini kesalahan fatal. seharusnya langsung aja ke asiatique bisa nongkrong disana sembari nunggu festival loi krathong. pas kita balik jam 5 sore, keadaan pier di saphan taksin sudah rusuh pisan, berjubal jubal manusia mau ke asiatique buat ngerayain loi krathong atau festival of light. untungnya bapak ibu masih semangat dan semakin seru karena rebutan naik boat kesana🙂

loi krathong seharusnya nonton nya di chiang mai, karena ada pesta lampion yang di terbangin ke angkasa, disini juga ada tapi ngga sebanyak di chiang mai. ibu sempet ikutan bantuin ngelarung loi krathong di sungai chao praya sementara gw sibuk motret sana sini. banyak bener ini manusia kumpul di asiatique semuanya. puas nonton loi krathong dan nonton manusia banyak bener, ngga ada rencana langsung mau nonton calypso show, ini adalah cabaret show waria waria gitu lah. kalo mau murah sebenere beli ticketnya di travel agent (biasanya ada di hotel hotel) jangan beli di loketnya langsung, mahal pisan. 1500baht per orang, padahal kalo di travel hotel bisa tuh dapet 800baht.

calypso bangkok-1calypso show ini masih di komplek asiatique, lumayan lah pertunjukanya, meskipun sepanjang acara bapak tidur sangking capeknya kali ya, ibu sih semangat nonton tepuk tangan. penonton nya juga lumayan banyak, tourist semuanya. yaaa daripada jauh jauh ke pataya, cukup lah nonton di bangkok. show ini penting gak penting sebenere hahahaha. tapi buat pengalaman boleh lah. seperti biasa di akhir pertunjukan boleh kok foto foto ama mbak mbak gadungan ini. bayar tips aja sesukanya. 100 atau 200baht oke lah.

kelar jam 12 malem kirain itu manusia yang ngerayain loi krathong udah kelar, ternyata belum! hadeeeeh, baliknya ke saphan taksin kudu berebutan boat lagi. ini pengalaman gak bakalan terlupakan, sampek ibu nabrak nabrak security demi biar ndak kepisah ama kita mau naik boat. bersyukur masih ada kereta sampek ratchathewi. jadi ngga perlu naik taksi atau tuktuk. cuman ini kaki rasanya mau copot😀

bangkok day 3

day three

hari ini menuju floating market. ada banyak floating market di bangkok yang bisa di kunjungin, kita pilih yang di sediakan di travel hotel, dan ambil yang setengah hari. mangsudnya biar ada waktu ke tempat lain. karena kita cuman pengen ke floating market aja, ngga kepengen ke tempat lain. ngga mau pake lunch juga biar bisa makan di bangkok. tempat jam 7 kita berangkat, sampai di saduak floating market jam 10 atau jam 11 deh. serunya nih boat kecil jadi goyang goyang ndak jelas. kalo mau belanja di floating market boleh boleh aja, tapi inget disini mahal karena tourist area. boleh nawar tapi ya ngga bakalan semurah di bangkok.

kita beli tempelan kulkas, dan makanan yang paling banyak, karena banyak jajanan yang rasanya pengen di cobain, mulai dari spring roll, thai coffee, pad thai, buah buahan dan camilan. baliknya kita di ajak ke tempat permata, standard tour lah, biar di suruh belanja, cuman liat liat aja juga boleh, ibu beli bros gajah dua biji buat kenang kenangan katanya.

balik ke hotel buat mandi dan sholat ashar, langsung pergi lagi kali ini rencananya mau ke banyan tree, tempat nongkrong tertinggi kedua setelah lebua a state tower. ada di lantai 61. kesalahan kita ngga memperhatikan traffic condition di google map. yang ada kita stuck macet hampir satu jam di perjalanan menuju banyan tree. rencana mau liat sunset city pupus lah. namun semangat buat nongkrong bareng tetap menyala nyala🙂 bapak ibu juga seneng kok bisa liat bangkok dari lantai 61. nongkrong sembari minum virgin mojitos enak juga. cekikikan berempat foto fotoan.

di banyan tree kita hanya minum minum aja, karena tempat makan nya sudah fully book, kalo di bar ngga pake bookingan jadi silakan datang kapan aja kalo masih ada tempat silakan duduk. makan malem kita di siam paragon, di mcDonald hehehe, bosen dengan makanan yang aneh aneh dan udah belanja juga di siam paragon supermarket belanja coklat bentuk gajah.

bangkok day 4day four

hari ini penutup jalan jalan, jadi di pol pol in deh belanja nya, kita menuju pratunam market, ke fashion mall nya. silakan deh belanja baju murah murah disini. surga buat para ibu ibu. banyak orang indonesia juga kulakan disini. kebanyakan nenteng tas koper atau tas yang diseret dengan roda, isinya ya baju baju. lha harganya ada yang 100baht. kalo di jual di indonesia kan pasti untung banyak. gw ama bapak cuman nemenin aja nongkrong atau bantuin ngitungin dan nawar. kelar urusan perbelanjaan, kita pindah ke MBK (lagi) meneruskan belanja oleh oleh sekalian makan siang di siam centre.

sore jam 5 dari MBK naik taksi ke siam niramit. pertunjukannya di mulai jam 8 malem, tapi dari jam 6 sore sudah di suguhkan aneka rupa kesenian. bisa juga ambil dengan makan malem disini biar ngga nunggu kelamaan. ibu dan kakak memilih pijet thai dulu ketimbang makan malem. siam niramit ini pertunjukan kolosal kebudayaan bangkok. buat tourist dan yang suka kebudayaan kudu nonton. para penari yang berterbangan, atau mendadak ada kolam di panggung, dan suasana panggung yang megah jadi suguhan siam niramit. sayangnya ngga boleh foto atau video.

day five

akhirnya selesai juga jalan jalan ke bangkok. senang karena semua itinerary bisa lancar, senang karena bapak ibu ngga capek naik turun BTS, karena taksi gampang di tawar nya minimum biasanya 100baht kalo ngga mau pake meter, senang karena bapak ibu bisa belanja, 3 koper jadi beranak 7 koper sodara sodara!. yang paling bikin ketawa dan kesian adalah bapak, di hari terakhir (kok ya untungnya di hari terakhir) gak bisa jalan! asam uratnya kambuh dan gak bawa obat. apa pasal? kebanyakan makan tom yum hihihihi, iyalah itu sup tom yum kan isinya aneka seafood cumi dan udang yang pantangan banget buat penderita asam urat. alhasil kudu sewa kursi roda buat naik turun ke pesawat. meskipun budget flight tapi pelayanan airasia oke kok.

semoga ada kesempatan balik lagi ke bangkok buat songkran? atau buat party sensation?🙂

foto foto silakan di click disini

going home

6 thoughts on “bangkok with ibu and bapak

  1. Mas, di donmuang pada saat pakai kursi roda masuk pesawatnya itu pakai tangga, atau pakai airbridge ya? kebetulan saya juga mau pergi sama ayah saya yang ga boleh jalan jauh + naik tangga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s