ultra head

road to ultra japan

Ada rasa kangen nge rave siang siang itu ngga bisa dipungkiri. Kenapa seneng siang siang jogedan? Karena udaranya pasti masih enak, terang keliatan semuanya jadi udah bisa dipastikan sadar. Semuanya terlihat cantik warna warni panggung, raver juga seru seru baju nya. Coba kalo malem? Gelap aja cuman keliatan lampu lampu. Terlebih dengan kamera henpon dan pocket tentunya rave siang siang lebih bersahabat. Malem hari kita juga beristirahat dengan nyaman gak ganggu jam tidur karena sebelum midnight biasanya udah kelar.

Kemudian munculah flyer future music festival yang terus menerus memborbardir di twitter timeline dan facebook newsfeed. Terus terang tertarik datang tapi artisnya kurang greget. Prodigy is not my thing. Cuman pengen liat crowd nya aja sebenere.😀 Mencoba untuk tetap bertahan, meskipun tiap hari selalu ngecheck website moshtix dan airlines ke Australia. Trus ada A state of trance 700 armin van buuren ! My hero. Bulan february di sydney. Nah kalo yg ini pengen banget berangkat. Tapi setelah liat set nya dimulai jam 8 malem kelar jam 3 pagi, jadi agak meragu. Plus waktu itu keuangan juga rada morat marit masih dalam rangka recovery from Taiwan trip. Kembali menahan diri untuk tidak membeli, meski sebagai fans AVB aku merasa gagal.😦

ultra 2014 - credit rukes.com
ultra 2014 – credit rukes.com

Tanpa dinyana nyana ada pengumuman Ultra Korea udah mau dijual ticket untuk bulan june! Woooh semangat lah berburu ticketnya. Ultra itu salah satu bucket list party. Ya daripada jauh jauh ke ultra miami, lebih baik ke ultra korea deh. Pas hari H nya presale ternyata semua web nya berbahasa korea! Panik… Kok jadi ribet gini timbang mau beli tiket ultra. Di FB newsfeed pun semua komplain hal yang sama. Kenapa cuman berbahasa korea. Ngga ada pilihan inggris. Usut punya usut ternyata buat foreigners masih nanti pre-salenya…. Kemudian anti klimaks. Browsing after movie, dan cuplikan youtube nya kok kayanya asyik yang di ultra jepang ya. Ya oke mengurungkan niat ke ultra korea deh. Line upnya juga udah ketahuan ada david guetta dan hardwell.

Setelah suasana agak tenang, hoopla… Ada info tickets ultra japan akan segera dijual. Alamak! Padahal ultra japan baru kelar October 2014. Tapi tickets udah siap dijual aja bulan January 2015 buat show September 2015 bertempat sama seperti tahun 2014 di odaiba. Hampir tiap hari ngecheck websitenya, kasi notif di newsfeed dan timeline nya ultra japan, biar gak kelewatan berita presale nya. Dan tentunya selalu ngecheck youtube ultra japan. Pengunjungnya lebih lucu lucu jepang ketimbang di korea, makanya makin semangat. Apalagi jepang memang negara impian sejak jaman voltus V atau megaloman.

ultra ticket

Sistem pembelian ultra japan ini agak unik dan baru kali ini gw temuin. Jadi kita register dulu email kita trus semacam lottere apakah diperbolehkan beli ticket ultra atau tidak. Awalnya jelas menganggap ini peraturan yg aneh. Kita yg ngeluarin duwit kok sampek segitunya di lottere. Kita bayar lho ya. Bukan namanya lotere trus kita gratisan. apa pasal sampai di lotere gini?Ternyata ini untuk membatasi bandwidth biar gak meledak dan membludak. Jadi misalnya sudah terjual 1000 ticket buat presale pertama , ya udah bandwith yg masuk untuk ngebeli ticket itu trafik nya bakalan aman 1000 ticket aja, gak ada yg namanya stuck di pembayaran atau alesan lain. Cerdas ya.

Tepat tanggal 7 january pengumuman hasil lottere dan akhirnya dapat! Dikasi waktu buat mikir selama 10 hari akan beli atau ndak. satu orang hanya berhak untuk membeli satu ticket. sebegitu ketatnya pembelian ticket ultra ini. Setelah semedi dan berdoa siang malem minta petunjuk, atas nama bucket list dan kepengen nyobain party di jepang akhirnya dengan mengucap bismillah dibeli lah ultra japan dengan harga ¥33,000 untuk tiga hari. Atau sekitar 3 juta rupiah. Tadinya mau ambil VIP ya ternyata harga vip nya perhari adalah ¥33,000 iya… Harga sehari VIP = harga 3 hari general admission. Ya udah lah rame ramean di festival aja.

ticket

Setelah hati tenang membeli tiket ultra, langkah selanjutnya beli tiket pesawat. Terus memantau garuda dan budget flight. Setelah dihitung hitung ternyata budget flight harganya mirip dengan garuda. Sekitar 6jutaan sementara garuda $598 atau 7jutaan. Beda sejuta aja mending ambil garuda lah ya. Eh pas iseng baca kompas mendadak ada yang namanya Singapore airlines promo dari denpasar ke narita hanya $600. Tertarik dong! Setelah dibuka web nya ternyata dapet harga $578! Ngga pake mikir langsung booking dan issued. Cuman … Sangking bahagia dan sangking girang mau naik SQ dengan armada A380 nya itu, jadi salah perhitungan. Berangkat tanggal 18 malem dari singapore. Sampek di tokyo narita jam 8 pagi. Sementara party dimulai jam 11 siang. Kan jadinya buru buru deh ke odaiba!! Gimana sik perencanaaan nyaaa hadeh. Jadi pengen noyor pala. Udah gitu itu tiket promo ngga bisa diapa apain. Ngga bisa ubah nama apalagi ubah hari. namanya juga promo. siap siap aja lari larian nanti dari narita ke venue, meskipun acara dimulai jam 11 siang tapi gate sudah dibuka dari jam 9 pagi. sebetulnya kepengen banget mendarat di haneda, secara lokasi lebih deket dari haneda ke tokyo ketimbang narita tapi ngga ada promo ke haneda. Karena sq ini promo denpasar – amerika yg stop over di narita makanya murah. Yang penting urusan ticket sudah kelar 18 sept – 26 sept. Cukup lah seminggu di jepang. Yang 19-22 sept seharian party praktis gak bisa kemana mana. Bisa jalan baru tanggal 23-26 sept. 4 harian ngubek tokyo ya okelah.

Belum selesai sampai perticketan, sejak dua minggu terakhir sebelum tulisan ini dimuat mulai mikir yang namanya penginepan. Karena di odaiba makanya pengen nginep didaerah odaiba aja. setidaknya ngirit transport dan bubaran party jam 9 malem gak perlu berjubal jubal naik kereta ke city. odaiba ini pulau bikinan sendiri yang ngga gabung dengan jepang. Yang di check pertama adalah situs booking.com dan full semua hotel ditanggal 19-22 sept. Tersisa harga semalah 4juta rupiah. Matek lah. Pindah ke airbnb, ngga jauh beda juga. Semuanya full. kalo pun ada hotel, bisa didapat dengan harga 2juta rupiah kamar apt. Ya kalo isinya rame rame ya enak bisa seseruan saweran. Ini sendirian! Berat diongkos lah. Kembali buka situs hostelworld, hotels, sampek agoda. Ngga ada yg namanya hotel murah kosong di odaiba. Adapun hotel yg sungguh mahal tarifnya. Total buat 4hari 3 malem bisa sampai 12juta. Yasalam. Mulai berpikir untuk menginap di stasiun shimbasi. Ubek ubek ya memang ada sik tapi masih kurang sreg. Baik dari segi harga maupun lokasi. Buat catetan aja hotel di tokyo jepang paling murah nih bisa lah dapet 300rb tapi itu capsule atau dormitory. Bayangkan pulang party keadaan capek kudu tinggal di capsule hotel sendirian pula dalam kubikal mirip peti matik. Bisa stress gw kalik. Dormitory juga bukan pilihan baik setelah party. Belajar pengalaman di singapore zoukout, kudu datang mengendap endap sementara penghuni lain masih merem dengan sukses. Apalagi kondisi kamar pasti gelap gulita. Hadeh.. Sesak napas!

airbnb

Sedikit patah arang, kok bisa penuh semua hotel yang murah, adapun tempat lokasinya jauh pisan, bingung, penginepan idaman kebanyakan udah penuh. Mungkin buat event ultra jadi penuh semuanya. Setelah tanya tanya ama tutut yang rajin ke jepang. Dia nyaranin nginep daerah shinjuku aja yg hip dengan night live nya. Okeh… Di check keretanya ternyata gak perlu pindah pindah kalo mau ke odaiba. Dari shinjuku langsung ke shiodome pindah ke yurikamome line, sampek deh odaiba. Bergulat kembali dengan situs pelbagai hotel. Dapet hotel ibis di shinjuku dengan harga 900rb semalam. Itu kamar cuman buat satu orang ya. Kalo buat dua orang beda lagi harganya. Jangan harap murah. Hihihihi. Buka airbnb dengan harapan masih ada apt yg lucu. Dan… Jreng! Dapet lah seharga 864rb semalam apt 5 menit dari shinjuku station (tulisannya gitu) ada tv, dapur, balcony kecil, lemari es, microwave, mesin cuci, kompor kalo mau masak. Ah! Ini aja deh. Udah berasa pulang ke rumah jadinya. Setelah ngobrol dengan host soal kedatangan di tokyo (maklum si host nya cuman ngasi waktu check in jam 3 sore yang mana gak mungkin karena gw nyampe itu rencana cuman drop tas langsung pergi ke ultra japan) ya wis langsung booking disana. Dengan total harga sekitar 7,1jt. Mahal? Iyaaaaa.

Kadang lupa kenapa jepang itu mahal. Dan aselik ini mahal pisan hahhaa. Seumur umur gak pernah traveling sendirian semahal ini. Kemaren pas ke jepang rame rame bisa murah karena ambil dormitory sekamar ama mereka jadi kan enak kenal satu kamar bisa lah mau jungkir balik ngapa ngapain juga okeh. Selesai semua persiapan ke ultra. Tinggal nabung lagi buat ngebayarin kertu kredit ticket pesawat dan bayar hotel. Sekaligus nabung buat uang saku dan uang transport disana. Lalu bikin itinerary kecil deh. Terutama transport nya. Baru check huat narita express aja udah abis 300rb ke shinjuku. Duh gusti…

Dear japan, Y U mahal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s