EF394E9D-18E1-4331-9751-88954B82530F-2

Tokyo after Ultra Japan 2015

Untitledmasih serangkaian acara ultra japan, yah daripada udah bayar tiket mahal dan bayar penginapan airbnb mahal, sekalian deh muter muter tokyo, daripada ngga ada kerjaan juga, cuti juga sudah dimasukin seminggu, jadi ya marilah piknik ngapaling tokyo. sebenere bingung mau beli JR pass atau engga, atau cuman memanfaatkan suica card aja, setelah diputuskan untuk muter muter tokyo aja ya wis pake suica aja. lebih praktis, kalo soal mahal nya mah tetep aja sama. karena cuman tokyo aja jadi gw mau ceritanya berdasarkan tempat tempat yang menarik aja, yang dua tahun lalu sudah di explore tapi blum mendalam lagi. enaknya sekarang karna solo traveling, jadi mau nongkrong, mau jalan kemana aja tanpa arah dan tujuan juga okeh, cuman males nya kesasar ya sendirian😦 bingung sendirian😦 ya sudahlah yang penting jalan jalan kan?

prepaid data sim card Untitled

ini yang paling penting buat traveler macam gw biar selalu update😀 tadinya sih emang dikasi ama apt nya wifi rental, tapi embuh kenapa speed nya lemotnya amit amit jabang bayik, bencik jadinya. ntah salah setting dimana, mau nanya host airbnb dah kadung males. pake roaming XL/Telkomsel kecepatannya sungguh menyedihkan. cari cari info di Internet ada di Yodobashi electronic store, pas kebeneran di Shinjuku juga ada nih toko. pilihannya banyak, mulai dari kapasitas 1GB, 2.2GB, sampai 3GB. berhubung gw heavy user, dipilih 3GB dengan harga Y5000. jangan lupa minta aktifin sekalian yes, soale panjang proses aktifasinya. daripada bete ngisi sendiri 😛. Mahal? iya… tapi mau gimana lagi. kalo mau ngirit sebenere bisa aja nongkrong aja di Metro/Subway, pasti ada free WiFi.

Omoide Yokocho
UntitledUntitledUntitledlokasinya ada di shinjuku, deket ama train station west exit, deket dengan apartement. ini sebenere gang sempit se-sempit sempitnya umat, teringatnya kalo Jakarta itu ya di gang gang mungil semacam di Kebon Kacang. jualannya aneka rupa, mulai sate sate mungil alias yakitori. mahal sik kalo buat iseng, lima yakitori bisa dapet semangkok beef bowl yang bikin kenyang. cuman kalo penasaran gimana rasanya duduk berhimpit himpitan, pesen sate, atau sekedar nongkrong di bar yang hanya muat 5-6 orang, ya ngga masalah juga. perhatikan signage dan hormati yang lagi nongkrong ya, ngga usah kecentilan motret motret asal diem diem pake iPhone misalnya 😛. namanya juga nongkrong, makan duduk mabuk, kok ya di foto, ilang sudah privacy.

Omotesando Hills UntitledUntitleddulu pas ke Jepang pertama ngga sempet kemari, cuman muter muter di Ginza aja dah seneng, ternyata omotesando jauh lebih mewah, iyalah, tempatnya butik dan merk ternama disini. bangunan nya juga keren keren, mulai dari cafe cafe mungil, local designer, sampai interlokal internesyenel designer. tentunya jalan kaki jadi sarana utama buat liat liat kanan kiri. jangan lupa buat mampir ke Apple Store omotesando, jauh lebih lega dan kalo mau nyobain aneka gadget Apple disini lebih leluasa dan puas. kalo mau beli sepatu yang aneh aneh design nya mulai dari Nike atau Adidas sampai Onitsuka bisa disini juga. memang kudu siapin kocek tebal. namanya juga Champs elysees nya jepang. Untitledkutan antri juga ice monster, tersisa cuman mango sensation ukuran jumbo seharga Y1500. ya udah sik, daripada penasaran ama es gosrok ini. mungkin bentar lagi nyampe Indonesia. Untungnya rasanya manteb. paling enak si sambil ngobrol. ya gw nya sembari browsing di iPad mau kemana lagi. rasanya asem manis mangga.

Harajuku Street Untitledpintu masuknya dari takeshita dori entrance, tinggal nyebrang langsung deh masuk ke area harajuku. Takeshita dori sendiri masih jadi primadona turis macam saya ini, nyempetin ngeliat antrian cotton candy, dan tak melewatkan menjajal Marion Crepes seharga Y540 (ya jujur mendingan beli ramen sik kalo harganya segini, tapi atas nama penasaran). ini crepes bukan yang versi kering ya, jadi penyok penyok kalo kelamaan makan. Untitledkenyang jalan di takeshita dori, langsung menyebrang ke harajuku street, toko nya lucu lucu, banyak barang aneh aneh juga, ada baju baju pantas pakai a.k.a baju bekas yang masih sangat sangat layak pakai (harap maklum fashionista kan cepet bosen, sekali pake ya udah dijual aja, ganti musim ya udah jual lagi). antrian resto juga mengular disana sini, pengen sih ikutan antri atau sekedar nongkrong ngopi😀 tapi di’irit irit duwite. belum lagi jajaran sepatu Adidas dan Nike yang sungguhlah menggoda design nya. Di Harajuku sini menemukan toko topi juga, dan ada KANGOL ! yas!

Shibuya

apalah arti ke Tokyo tanpa menonton sibuknya shibuya. jalan kakilah dari omotesando ke shibuya, deketlah, banyak toko toko yang bisa dimampirin jadi ngga berasa capek. macam toko condomania yang isinya condom aneh aneh. sayang ngga beli apapun disini, cuman numpang (diam-diam) moto aja. kemudian menyesal, padahal lumayan buat pajangan di apt. Untitledmuter muter di Shibuya kalo banyak duwit sih seneng ya, secara ada toko Adidas Original yang isinya bikin mupeng mau dibawa pulang semuanya, ada Muji 5 lantai! teteplah tertanam di Muji To Go. maju mundur pengen beli seterika lipat, trus ngga jadi beli akhirnya #meh.

Kabukicho UntitledUntitledudah bingung mau ngapain lagi, gelap menjelang, pindah tempat, ke kabukicho daerah shinjuku, disini tempatnya robot restaurant (mahal ya Y7000 langsung urung masuk), dan Godzilla hotel letaknya diatas iMax Toho cinemas. Kabukicho ini red light district nya tokyo, jadi jangan kaget kalo ditawar tawarin ama pijet, atau quicky. jangan takut, mereka ngga maksa kok, mas mas yang nawarin biasanya juga bae bae pake jas gitu😀 asal muka kita lempeng aja ya ngga bakalan diuber-uber. dan banyak juga penginepan short time 😁 jalan jalan aja ke gang belakang.

Ameyokocho Market UntitledUntitledpasar yang letaknya disamping track kereta ini seru isinya, mulai dari bahan makanan laut, ikan ikan, kepiting alaska, mainan, sepatu, toko oleh oleh juga banyak. soal murah atau engga nya, ya ngga tau juga, cuman gw memang lebih seneng main main ke pasar gini ketimbang ke mall. tapi bukannya harga di Jepang semuanya sama?

Yurakucho Untitleddihingar bingar dan mewahnya ginza, bisa kok menemukan makanan pinggir jalan, dan letaknya disamping jalur kereta juga, mayan banyak tokyoite yang nongkrong makan yokitori, atau sekedar duduk duduk ngebeer. karena tempatnya cuman lorong ya bukan yang mewah, tapi duduk ngemper di emperan. tapi gw ngga ikutan nyobain, yang pasti udah pernah lihat dan ya udah sik, makan ramen aja Y500an juga udah kenyang gila.

Masjid Tokyo Camii Untitledalhamdulillah bisa merasakan merayakan Idul Adha di negeri orang. masjid ini punya warga Turki jadinya nih masjid design nya pun persis di Turki sana. sholat id nya agak agak beda, di rakaat kedua baca al-fatihah dan bacaan bebas baru deh takbiratul ikhram lagi. Ada mas mas jepang yang pake cosplay juga, banyak yang minta foto! ini di Masjid lho ya, dandanan nya tapi keren😀 berhubung lagi idul adha, tentunya ada makan gratis! nasi gule. lumayan buat sarapan pagi, plus ditutup dengan manisan turkish delight.

Shimokitazawa Untitledberhubung train nya sejalan, jadilah pagi pagi mampir kesini. ini juga semacam komplek market, di gang gang samping train station. sayang gw kesini kepagian, jadi banyak toko yang belum buka. yaeyalah jam 10 pagi. menyempatkan diri nongkrong di daisho dan makan Croissant Taiyaki. gw yakin ini kalo sore menjelang malam tempatnya seru, soale toko tokonya macam di harajuku tapi kayanya versi murah.

Golden Gai Shinjuku
Untitledpengen hangout yang cozy, comfy, cobalah jalan ke golden gai, di shinjuku. kenapa comfy, kenapa cozy? karena ini gang gang sempit dengan bar bar mungil yang isinya cuman muat 10 orang, dan tempatnya pun berdempet dempetan antara satu bar dengan bar yang lain. sepertinya menyenangkan ya, cuman karena solo traveler ya kurang hits rasanya😀 dan hati hati jangan suka ambil foto sembarangan ya, maklum banyak yang mabuks jadi melanggar privacy. kebetulan aja gw kesini masih sore sekitar jam 7 malem, jadi banyak bar yang masih sepi.

Genki Sushi Untitledini ada si sebenere di Jakarta, tapi… gw sendiri belum pernah nyobain yang di jakarta, dan mumpung di negara asalnya kenapa ngga coba? bertempat dihingar bingar shibuya, tempatnya nyempil kecil, kudu extra celingak celinguk buat nemuin. harga perporsinya macem macem, gw pilih yang paling mure ajalah Y129. ini pun sudah abis  7 piring. emang kelaperan sik jalan mulu dan jajan aja ngga makan bener.

tips and trick tokyo dan catetan buat diri sendiri

    1. banyak yang nanya makanan nya mahal ngga? tergantung, kalo mau murah juga banyak Y500an udah makan yoshinoya atau ramen vending machine. cukup mencet aja milih yang paling murah. halal atau engga? bismillah aja cari yang beef atau chicken lah. atau sarapan pagi cukup jajan di family mart, siang makan mewah, malem jajan lagi di family mart.😀 intinya sekali sehari majakan perut dengan ramen harga maksimum Y1000. itu porsinya udah barbar gede banget.
    2. koneksi internet seperti yang udah diceritain diatas, bisa pake wifi rental yang dipesan dari indonesia (banyak banget web yang menawarkan) ini bisa ngirit soale bisa konek ke banyak device atau yang ringkes ya beli prepaid sim card di erport.
    3. haneda atau narita? selama ini blum pernah ke haneda karena kebanyakan pesawat gede turunnya di narita. kalo mau deket kota ya turun di haneda yang konon lebih bagus ketimbang narita. starbak di Narita menawarkan tumblr kota kota di jepang, pas buat oleh oleh. sementara di haneda konon ada tumblr kheses starbak buat haneda. Mungkin harus dicoba kapan kapan ke haneda. tahun depan?
    4. sepatu, sepatu, sepatu… kalo ada uang lebih, sisihkan buat beli sepasang sepatu Adidas yang design nya lucuk lucuk atau Nike. kebanyakan memang kheses buat market Jepang. sorry, gw ngga seneng ama onitsuka tiger.😀 meskipun konon nyaman dikaki
    5. jajanan! cobain! sisihkan uang buat beli camilan, emang si, kadang harga camilan itu bisa dapet semangkok ramen. ya tapi kapan lagi nyobain ice monster (yang sebenere cuman ice gosrok) atau beli black burger nya burger king yang isinya terong! nah…
    6. siapkan kaki, karena dipastikan jalan jalan mulu, jalan jauh, pindah train pun yasalam jauhnya antara satu track dengan yang lain. buat ngirit pun di area shinjuku yang luas harus jalan kaki.
    7. bawalah obat obatan. banyak sih chemist di tokyo, cuman ya itu deh, ngga ada tulisan enggres nya acan acan. jadi bener bener pake naluri timbang mau beli balsem buat kaki pegel.
    8. satu lagi, sediakan uang lebih untuk transport, karena pasti ada saatnya dirimu kesasar dan salah naik kereta. apalagi yang selalu menggunakan suica macam gw ini. salah masuk ke track JR lines, kena charge nya lumayan gede. *nangis*

ya gitu deh, jalan jalan singkat ke tokyo aja, masih banyak tempat lain yang bisa di explore dan ngga pernah bosen dengan Jepang! see you next year! Untitled

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s