whatsapp group

  
Reunian itu memang menyenangkan. Mengingat masa silam. Lucu lucuan jaman muda masih lugu, naif, apalagi jaman smp, sma atau kuliah. Kala semuanya penuh tantangan, mau ngelakuin apa aja juga dijabanin. Itu kalo inget kejadian kejadian yg lalu. Lha kalo ngga inget blas sama sekali jadinya malah pusing. Secara udah lama banget, dan sering pindah pindah kota, jadi bingung dewe, ini temen smp? sma? atau kuliah? atau temen di MIRC #eh…

kemudian di invite lah ke group eks SMP, dan eks SMA lalu eks kuliahan, terakhir eks tempat kerja yang dulu. awalnya sih seneng ya bisa cerita, inget celoteh, bisa liat muka mereka sekarang, dah punya anaklah, atau yang udah cere pun. trus cerita kelakuan jaman dulu betapa tolol sekaligus blo’on. namun selang berjalannya waktu, kenapa akhirnya jadi malah ribet dan ganggu ya. setelah abis obrolan masa lalu, setelah abis kenangan yang perlu dikenang, kemudian muncul lah, semacam cinta lama belum kelar. mulai yang laki-laki genit goda godain, cewe-cewe yang digodain juga gayung bersambut.

i know it’s just a text, cuman sebatas kalimat di whatsapp, posisi lokasi juga saling jauh, tapi,… c’mon man, keliyan udah punya keluarga masing masing. ya udah sik, ngapain juga pake sayang sayangan, ya emang dibaca satu antero manusia 100 member, tetep aja yang baca (gw) geli dan jengah.

paling nyebelin itu yang dibahas mulai gak mutu. segala macem panci penggorengan sampai lagi motong kuku pun ditulis. kayanya kelian mending punya twitter atau google plus deh, puas puasin mau update apapun silakan. ngga ada salahnya juga sik, mungkin gw nya aja yang cranky. hahahaha… seriusan itu update sehari bisa ratusan. kadang gw bingung, apa mereka ngga ada kerjaan lain selain ceting di whatsapp apa yak?

oke whatsapp juga sekarang sudah bisa diakses via web (meskipun ala ala) tapi tetep aja, kan butuh effort buat nulis, buat buka laptop, buat nulis, ngetik. fitur mute sampai tahun depan pun ngga ngaruh. tetep aja pas buka whatsapp langsung kesedot semua mesej, hasilnya? battere cepet jepruts lah, timbang buat ngebaca hal remeh temeh ngga penting.

keputusan kudu diambil, akhirnya dengan sangat terpaksa mundur dari group whatsapp SMP dan SMA yang sungguh sangatlah tinggi trefiknya. dengan alasan klasik, henpon nya butut, ngga bisa menampung segala tumpah ruah obrolan. untung mereka masih mau ngerti. ada juga yang bilang whatsapp group ini buat obat stress karena inget temen temen lama. iya… kalo elu inget temen temen lu. nah gw ngga inget sama sekali! mungkin udah pikun? mwahahahaha… ntah lah, jadi berasa ngobrol ama orang baru kenal aja alias ngga akrab. lha kejadian kejadian pas kuliah aja udah agak agak lupa, kudu mengais ngais memasang puzzle kenangan.

itu aja sik. ada bener nya juga seperti aulia yang ngga mau diketahui nomor telpon nya. ya buat menghindari seperti ini deh, bisa kok ngobrol dari line, telegram atau wire atau apapun yang ngga sebutan nomor telepon.😐 jaman sekarang beli telpon genggam kan emang bukan buat nelpon? kan?,… kan?

One thought on “whatsapp group

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s