img_6472

Umra 2016

  Seperti sudah biasanya agenda dua tahunan adalah recharge alias umroh. Iya biar seimbang dunia akhirat, mosok traveling dan raving mulu, sesekali ngerave nyari pahala lah. Biar selalu inget ama yang Diatas kan? Pemilihan tour umroh dilakukan secara cepat maklum, kirain bapak ibu ngga jadi pergi masih maju mundur ternyata , ya udah mumpung cuaca juga masih ok untuk jalan umroh, dicari yang paling available aja sekedulnya. Pengennya si 12 hari umra kali ini karena ngga pake acara mampir mampir seperti umra sebelumnya, mulai dari turkey dan dubai abu dhabi. Tapi ternyaa sekedul yang 12 hari umra ngga sesuai dengan sekedul. Adanya di akhir april atau akhir mei. Udah pasti panas dan ngatur jadwal cutinya ngga enak. Dipilihlah pake thayiba tora yang sebelumnya sudah pernah kita pake waktu umra ke Turki. Dipilih karena pengen nyibain hotel baru Hyatt Regency makkah, dan makan juga full board dari hotel, jadi djamin manteb lah. Standard internesyenel. 

  Pesawat keberangkatan dari Jakarta menggunakan saudi arabian airlines, direct flight 10 jam langsung menuju madinah, ya gak capek jadinya bapak ibu, cuman capek duduk aja ndak perlu lari larian transit di singapore atau di dubai. Cuman memang pelayanan nya gw bilang rada ancur, secara ini jalur empuk haji dan umra. Suhu di pesawat terbilang cukup bhangat, pas tidur bangun bangun bikin keringetan kegerahan, ngga dibagi air mineral botol mungil atau ukuran tanggung, alhasil mbak pramugarinya bolak balik serve minuman bergelas gelas dengan keliling membawa botol 1ltr. Ya kebayang long flight ngga boleh bawa minuman ke dalam pesawat, ya gitu hasilnya. Makan siang disajikan nasi briyani ala ala, dan makam sebelum mendarat dikasi pasta. Rasa ya gitulah standard. Porsi mungil khas orang Indonesia, padahal seharusnya tetap standard dengan porsi arab yang biasanya akbar ukurannya. 

   

  

 Mendarat mulus di Madinah dan langsung melakukan ibadah. Gw ngga bakalan cerita banyak soal ibadahnya, cuman mau cerita pas kejadian di Mekkah. Saat tawaf sunnah pas hari jumat, tahu sendiri lah yang  namanya hari jumat itu kan di Indonesia hari keramat, sementara benernya hari jumat itu hari penuh rahmat. Yangada manusia di Mekkah sudah tumpah ruwah melimpah. Berdesak desakan melakukan tawaf sunnah jam 8 pagi, sembari melipir melipir mau pegang Ka’bah dan pintu Ka’bah. Udah dong pas tepat tujuh putaran, kita rombongan pas mendekati ka’bah eh kok ya pas kedorong mepet, jreeeeeng bisa megang dan cium Ka’bah. Ini perasaan riang gembira penuh kemenangan gegap gempita, karena diantara berjuta lautan manusia gw bisa pegang dan cium Ka’bah itu sebuah prestasi yang sungguh luar biasa. 

   
 Lalu semua doa yang ingin dipanjatkan, semua curhatan yang ingin disampaikan mendadak hilang seketika saat itu juga. Gw cuman bisa nangis sambil bilang “Ya Allah gw bisa pegang Ka’bah’ udah gitu doangaaaan. Trus blank  kosong melompong ini isi kepala. Cuman pengen treak treak kegirangan gw bisa pegang Ka’bah. Arrrggghhh… Begitu pula pas melipir sampai di pintu multazam, konon insya allah apa yang diminta dikabulkan kaliurang bisa megang. Ya gw bisa megang tapi ya gitu lagi… Cuman bisa nangis bahagia bisa megang aja dan senegnya pol pol an. 

Semacam demam panggung ama Ka’bah

Bapak ibu cuman ketawa aja pas diceritain, ya abis gimana dong namanya juga euphoria. Dan setiap umra selalu begini kejadiannya. Hufft… Mau bikin list doa panjang mau diapalin keik mana, mau dibuat scenario curhat tapi setelah di Mekkah malah ilang kabeh yang ada bahagia aja dah bisa megang dan liat Ka’bah. Ya doanya pas sholat aja sik ๐Ÿ˜„

   

  

 Kalo gw bilang Madinah orang orangnya lebih menyenangkan,ketimbang di Makkah. Mungkin karena Makkah tijuan utama seluruh umat manusia buat beribadah ke rumah Allah, ya jadi wajarlah, segala aneka perbuatan didunia bakalan keliatan. 

Pas kebetulan kita umra bertepatan dengan ulang tahun perkawinan emas bapak ibu yang ke 50 tahun !Huow…  alhamdulillah diberi kesehatan dan panjang umur dan masih semangat. Pake acara ngetayu ama Hyatt regency mekkah minta disiapin kue dan buah ternyata dikasi gratis. Such a nice hotel ! Thank you.   

Baliknya seperti biasalah, karena rombongan umra kali ni sebanyak hampir 200an manusia jadi rusuh bener. Pesawat boarding jam 9 malem tapi jam 8:15 masih antri di imigrasi. Huwow. Dah curiga ni sholat maghrib dan isya bakalan di pesawat. Kejadian dah…. Untungnya di jeddah pemeriksaan nya ngga terlalu ketat, sngat sangat longgar malahan.mungkin karena ini bandara khusus umra dan haji jadi air dan segala macem rupa cairan boleh dibawa masuk kedalam pesawat. Mayan nenteng jus jusan dan yogurt dan air minum extra. 

  Tempat duduk kepulangan di pesawat ngacak pula, jadilah bermain puzzle, namanya keluarga, atau suami istri pastilah ngga mau duduk jauh jauhan apalagi penerbangan 10 jam. Belum lagi emak emak yang ditempatkan di emergency row. Kacaulah pokoknya. Belum lagi serve makanan kedua dihidangkan 48 menit sebelum mendarat. Aselik gila rush hour pisan. 

Dah gitu aja cerita umra kemaren. Semoga ibadah gw diterima pas umra kemaren, iya gw tau gw memang belum bener bener sempurna sebagai seorang muslim yang baik dan taat kepada ajaran Nya. Tapi setidaknya gw berusaha kan ya… 

Ya udah, Iya in aja sik. 

Sampai jumpa dua tahun lagi? Atau semoga tahun depan ya ๐Ÿ˜ 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s