img_8953

soundrenalin 2016

Aslinya gak kepengen datang acara musik tahunan dengan menghadirkan pelbagai macam Group musik ini. Namun karena adipaksa ma temen temen kantor sekaligus rame rame ya udahlah. Itung itung penyegaran dan liat liat crowd yang datang. Untung Line up tahun ini datang dari aneka genre. Ngga cuman punk rock aja. Ada kahitna, Ran, tulus, tiga artis ini yang ditonton dengan sukses dari awal sampai akhir set. Sementara temper trap, dj Yasmin atau dj dipha barus, lalu simple plan, endang soekamti, dan banyak lagi, ngga masuk ke daftar tontonan . 

Jam 4 sore dengan menggunakan motor sewaan kita berangkat dari Kuta menembus macet nya jalanan menuju GWK. Nyampek lokasi ngga ada halangan yg berarti, langsung bayar parkir sebesar rp10rb buat semalaman. Kebetulan baru aku aja yang punya tiket soundrenalin. Yang kain berencana beli on the spot. Aku memang beli dulu dengan asumsi nyampe tempat lokasi tinggal tuker tiket dengan wrist band dan lenggang kangkung. 

Ternyata salah! Loket pembelian tiket on the spot dan penukaran tiket dijadikan satu. Jadi kebayang betapa antrian nya menggila. Mau regular tiket maupun vip semuanya kudu antri panjang bercampur jadi satu. Huufftt. Ntah panitia nya dapet pemikiran darimana kok bisa loket digabung. Hasilnya banyak oengunjung yang ngomel ngomel, antrian lama, dan gak ada gunanya itu beli vip karena toh tetap kudu ngantri bareng. Yang seharusnya ada jalur khusus vip secara udah bayar lebih mahal. 

Setelah sejam mengantri berhadapan langsung dengan mbak penunggu loket pengen lihat proses nya gimana kenapa kok bisa lama banget ngadepin antrian, ternyata…. Tiket dengan qr barcode itu harus di print, (e voucher paperless my ass- padahal bisa tinggal tunjukin layar henpon dengan qr code dan langsung scan) lalu tiket dicheck nomor nya secara manual, yes manual dicheck kemudian diminta ktp kita sekali lagi dichek manual difoto ktp kita dengan kamera di laptop mbak ini. Setelah semuanya ok baru deh discan qr barcode yang ada di tiket dengan alat scanner yg bentukan nya mirip si supermarket. Jadi sebenere proses tiket checkin yang cepat langkahnya jadi terhambat karena langkahnya selalu banyak. Temen temen akhirnya memutuskan untuk membeli dari calo dengan harga yang sama untuk dua hari regular price. Mungkin para calo itu dah beli dari presale. Dan mereka menjual sudah komplit dengan wristband. Jadi gak perlu antri gila gilaan cuman buat nuker tiket. 

Total panggung ada 5 buah. Tersebar merata di GWK. Makanan minuman melimpah ruah mau beer, alkohol, atau air putih ada. Mau kentang, ayam sampek nasi kuning ada. Ngga perlu kuatir lah. Yang perlu dikuatirkan adalah toilet. Kondisi toilet portable yang sungguh irit (hanya 2 biji untuk yg cowo gak tau untuk yang cewe ada berapa banyak kayanya si gak jauh beda) di panggung tempat tulus dan kahitna nyanyi – lupa apa nama panggung nya. Kebayang kan nantri ya kaya gimana. Apalagi minuman nya bir. Jelas bikin beser. 

Mushola dadakan juga ada disini. Ya baguslah masih diingatkan untuk tetap sholat 😁. Ada barbershop juga, dan ada juga yg cukur disitu. Ntah gratis ntah bayar. 

Hari kedua keadaan pintu masuk sudah ngga sebrutal di hari pertama. Iyalah, kebanyakan sudah beli tiket dua hari. Yang agak bikin stress nonton soundrenalin adalah mbak mbak spg rokok yang dengan gegap gempita menawarkan dagangan rokok, serasa menghantui disetiap sudut. Ya gak bisa disalahkan juga namanya acara yg disponsorin rokok. Yang lelah kita bilang saya ngga merokok mbak. Belum lagi asep rokok membumbung disegala penjuri arah. Mau marah? Ya gak boleh wong udah diwanti wanti ini acara musik rokok. Jadi kalo gak ngerokok dan pengen nonton soundrenalin pakelah masker. Banyak gratisan juga kok. Ada bir raddler gratis dengan gelas gelas mungil, ada majalah rollingstone, cuman kok ngga ada glow stick gitu ya? 😂

Sejujurnya soundrenalin ini menyenangkan. Mirip mirip rave nya dreamfields pas di gwk lah. (Minus air putih gratis) ada banyak fasilitas makanan minuman sampai chill out area komplit dengan ayunan hammock dan tempat duduk luas buat leyeh leyeh. Mungkin buat tahun depan kudu dipisahinlah loket penukaran tiket dan loket tiket on the spot. Kasihanilah itu yg udah beli vip. 

Oh iya kok gak liat tempat nonton khusus vip di main stage ya? Biasanya ditaroh dipinggir pinggir dengan berderet deret sova dan toilet portable yang jelas bikin iri pengunjung regular. Lalu apa kelebihan vip dong? 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s